Selasa 08 Oktober 2019, 20:51 WIB

Menteri BUMN Kunjungi Kantor Sementara PLN Wamena

mediaindonesia.com | Ekonomi
Menteri BUMN Kunjungi Kantor Sementara PLN Wamena

DOK PLN
Nehemia menerima penghargaan dari Menteri BUMN Rini M Soemarno.

 

Menteri BUMN, Rini M Soemarno didampingi Direktur PLN, Sripeni Inten Cahyani melakukan kunjungan ke kantor sementara PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan Wamena. Kantor yang sempat terbakar akibat aksi massa pada Senin, 23 September 2019 lalu saat ini bertempat di Jl Yos Sudarso No 33 sebagai kantor sementara guna tetap melayani pelanggan.

Kegiatan diawali dengan laporan General Manager PLN Unit Induk Wilayah Papua dan Papua Barat Ari Dartomo. Ari memaparkan pemulihan kelistrikan di Wamena yang sudah 100% pulih dalam jangka waktu kurang dari 12 hari. Ia juga menambahkan bahwa seluruh pegawai pria terus melakukan pemulihan secara bertahap sehingga Wamena kembali terang.

"Pada hari kejadian listrik sempat padam, akibat beberapa jaringan yang mengalami kerusakan. Namun, dengan semangatnya teman-teman di lapangan sehingga kelistrikan di Wamena dapat pulih 100% di hari ke-12,” ujar Ari Dartomo dalam paparan singkatnya ke Menteri BUMN.

Menteri BUMN pun menuturkan ucapan terima kasih kepada seluruh keluarga besar PLN UP3 Wamena yang sigap dalam melakukan pemulihan listrik di Wamena. Tanpa terkecuali, Menteri BUMN menjanjikan seluruh pegawai PLN UP3 Wamena diberikan apresiasi dalam bentuk tabungan serta kendaraan listrik.

“Saya sangat berterima kasih kepada rekan-rekan semua yang telah mengemban tugas begitu baik. Kita ketahui bersama bahwa saat ini listrik memang menjadi faktor penting dalam kehidupan. Tanpa terkecuali di Wamena ini. Saya berharap gedung dan rumah dinas pegawai PLN Wamena dapat segera dibangun kembali,” kata Menteri BUMN Rini M Soemarno

Kegiatan kunjungan ini dilanjutkan dengan peletakan batu pertama Kantor PLN UP3 Wamena oleh Menteri BUMN beserta Direktur Utama PLN. Bertempat di Jl. Yos Sudarso, diharapkan Kantor UP3 Wamena dapat segera terbangun.

Untuk internal pegawai dan keluarga pegawai UP3 Wamena yang juga merupakan korban kerusuhan 2 minggu lalu, PLN akan membuat program bernama 'Komunikasi Personal untuk Kehidupan Lebih Baik'. Kegiatan yang akan diselenggarakan selama dua hari ini merupakan cara PLN untuk membantu melupakan kesedihan yang baru dialami para pegawai dan keluarga pegawai. Diharapkan setelah program tersebut mereka dapat lebih optimistis untuk menyambut kehidupan ke depan yang lebih cerah.

Sang Penyelamat
Neheima Wamu merupakan penyelamat beberapa pegawai dan gudang PLN yang hampir dibakar oleh masa. Mahasiswa yang berasal dari Wamena itu sedang melakukan Praktik Kerja Lapangan (PKL) di PLN UP3 Wamena saat kerusuhan terjadi di Wamena beberapa minggu yang lalu.

Dipanggil langsung oleh Menteri BUMN, Nehemia diminta untuk menceritakan sedikit pengalamannya saat menyelamatkan pegawai dan gudang PLN pada saat aksi massa. Dirinya memaparkan secara jelas apa yang ia lakukan. Untuk tindakannya, Menteri Rini M. Soemarno  mengapresiasi keberanian pemuda tersebut.

“Saat kejadian, saya melihat bahwa gudang PLN yang berisi beberapa orang pegawai jadi sasaran, sehingga secara spontan saya mencoba menghalau massa dan memberikan pengertian agar tidak melakukan hal anarkistis," ungkap Neheima di hadapan Menteri BUMN.

Mahasiswa yang berasal dari Kampung Minimo, Distrik Maima, Kabupaten Jayawijaya ini diberikan penghargaan oleh Menteri BUMN. Nehemia yang sempat menjadi mahasiswa STT PLN jurusan elektro terhenti karena faktor biaya dan saat ini melanjutkan di salah satu Perguruan Tinggi Swasta di Jakarta.

“Saya mengucapkan terima kasih kepada ananda yang telah menyelamatkan gudang dan pegawai PLN. Saya meminta Dirut PLN agar memberikan beasiswa ananda untuk meneruskan di STT PLN dan setelah kuliah nanti akan diangkat langsung menjadi pegawai PLN,” kata Rini Soemarno kepada Nehemia.

Tak disangka oleh Nehemia, bahwa tindakan yang diambilnya pada saat kerusuhan kemarin sangat berharga dan diapresiasi langsung oleh Menteri BUMN. (RO/OL-10)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More