Sabtu 05 Oktober 2019, 10:05 WIB

Projo: Relawan Siap Kawal Pelantikan dan Hormati Putusan MPR

Rudy Polycarpus | Politik dan Hukum
Projo: Relawan Siap Kawal Pelantikan dan Hormati Putusan MPR

Ketua Umum Projo Budi Arie
MI/ Mohamad Irfan

 

ORGANISASI relawan pendukung Presiden Joko Widodo Pro-Jokowi (Projo) menegaskan siap menerima apapun keputusan MPR mengenai waktu pelantikan Presiden dan Wapres RI periode 2019 - 2024.

"Mau tanggal 20 Oktober atau kapanpun kami siap. Buat kami tidak masalah. . Jangankan tanggal 20 Oktobe, besok pun jika diperintahkan kami siap. Kami dan para relawan hanya sekedar mengusulkan kepada Presiden.  Kami menghormati keputusan MPR. Presiden Jokowi kan sudah tegaskan tunduk pada  konstitusi dan aturan ketatanegaraan. Kami juga menghormati dan tunduk pada keputusan MPR," ujar Ketua Umum Projo Budi Arie Setiadi lewat pesan singkat, Sabtu (5/10)

 

Baca juga: Penumpang Gelap Unjuk Rasa Ingin Gagalkan Pelantikan Presiden

 

Budi menegaskan, semua pihak harus tunduk dan taat kepada konstitusi. Ia mengingatkan kepada pihak-pihak yang ingin menggagalkan pelantikan Presiden dan Wakil Presiden periode 2019-2024 akan berhadapan langsung dengan rakyat.

"Negara ini negara hukum dan seluruh warga bangsa harus tunduk pada konstitusi. Kami juga mengimbau kepada pihak- pihak yang ingin menggagalkan pelantikan , harus siap menghadapi perlawanan dan kemarahan  rakyat. Menggagalkan pelantikan pemimpin yang lahir dari proses demokrasi sama saja merampas suara rakyat dan menhancurkan demokrasi  itu sendiri, " ujar mantan aktivis 98 dari Universitas Indonesia ini.

Pelantikan Jokowi dan Ma'ruf Amin sebagai Presiden dan Wakil Presiden digelar pada Minggu (20/10). Budi mengaku bahwa jutaan pendukung Jokowi-Amin dari penjuru daaerah akan mengawal pelantikan tersebut sekaligus merayakan pesta rakyat.

"Presiden Jokowi itu mandataris rakyat. Beliau di pilih langsung oleh rakyat. Kami yakin dengan energi dan tenaga rakyat. Kami yakin Rakyat bersama Jokowi karena Jokowi ada di hati rakyat, " tandasnya.

Sementara, Komisioner Komisi Pemilihan Umum Hasyim Asy'ari memastikan pelantikan presiden dan wakil presiden terpilih Pilpres 2019 tetap berlangsung pada 20 Oktober.

"Pelantikan Presiden dan Wakil Presiden tetap 20 Oktober 2019. Masa jabatan Presiden itu waktunya tertentu (fix term) lima tahun dan sudah sejak Pilpres Langsung pertama tahun 2004 pelantikan Presiden 20 Oktober 2004," terangnya.

Menurut dia, hal itu telah berlangsung mulai Presiden dan Wakil Presiden masa jabatan 2004-2009 atau saat menggunakan pemilu langsung. Sejak itu pada Pemilu 2004, Pemilu 2009 dan Pemilu 2019 siklus lima tahunan masa jabatan presiden dimulai pada 20 Oktober.

"Karena itu hasil Pemilu 2019 pelantikan Presiden 20 Oktober 2019, tanpa melihat jatuh pada hari apa," pungkasnya. (OL-8)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More