Selasa 01 Oktober 2019, 13:05 WIB

KSAP Tutup Masa Bakti, Diplomasi Parlemen Berjalan Maksimal

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
KSAP Tutup Masa Bakti, Diplomasi Parlemen Berjalan Maksimal

Istimewa/DPR
Wakil Ketua BKSAP DPR RI Dave Akbarshah Fikarno memberikan apresiasi pada anggota BKSAP masa bakti Periode 2014-2019.

 

BADAN Kerja Sama Antar Parlemen (BKSAP) DPR RI periode 2014-2019 menutup masa baktinya. Wakil Ketua BKSAP DPR RI Dave Akbarshah Fikarno memberikan apresiasi kepada seluruh pimpinan dan anggota BKSAP yang sudah menjalankan amanah dengan sebaik-baiknya.

Menurut Dave, diplomasi parlemen telah berjalan dengan maksimal selama lima tahun terakhir.

“Kita sudah menjalani sidang-sidang, baik di pertemuan-pertemuan multilateral dan bilateral dengan tujuan untuk memperkuat hubungan antara parlemen Indonesia dengan parlemen negara sahabat. Tujuannya membuka jalan serta memperkokoh hubungan, inilah fungsinya double-track diplomacy,” ungkap Dave dalam sambutannya di ruang rapat BKSAP, Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, Senin (30/9/2019).

Dalam acara yang dihadiri Wakil Ketua BKSAP DPR RI Charles Honoris dan sejumlah anggota BKSAP lainnya,  Dave menyebutkan, salah satu bentuk dukungan kepada pemerintah ialah mengupayakan tercapainya tujuan pembangunan berkelanjutan (TPB) melalui World Parliamentary Forum On Sustainable Development Goals (WPFSD) yang diinisiasi DPR RI.

WPFSD menjadi forum pertama yang membahas agenda 2030 pada tingkat dunia dan mendapatkan apresiasi dari Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Menurut politikus Partai Golkar itu, peran diplomasi yang diemban BKSAP sangat penting dalam rangka mendukung kebijakan politik luar negeri Indonesia.  Karena itu, diharapkan DPR RI dan Pemerintah dapat bersinergi dalam menjalankan fungsi diplomasi.

Melengkapi penutupan masa bakti, BKSAP me-launching kaleidoskop 'Jelajah Diplomasi Parlemen' yang berisikan kumpulan kegiatan BKSAP di berbagai forum internasional, selama periode 2014-2019.

Dave berharap, ke depannya BKSAP dapat diperkuat secara struktural, sehingga dapat memperjuangkan kepentingan negara Indonesia melalui jalur parlemen.

“Kita berharap bahwa BKSAP diperkuat secara struktural. Kita harus lebih aktif mengadakan forum-forum internasional, sebab masih banyak isu-isu lain yang perlu kita tingkatkan awareness-nya baik di regional maupun internasional,” tutup Dave. (OL-09)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More