Senin 23 September 2019, 07:30 WIB

Banyak Cara Meminimalisasi Korupsi

Dwi Apriani | WAWANCARA
Banyak Cara Meminimalisasi Korupsi

MI/Susanto
Ketua KPK Irjen Firli Bahuri.

SIDANG Paripurna DPR mengesahkan Firli Bahuri sebagai Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi periode 2019-2023 di tengah resistensi sebagian kalangan terhadap jenderal polisi berbintang dua yang kini masih menjabat Kapolda Sumatra Selatan ini. Untuk mengetahui apa yang akan dilakukan di lembaga antirasuah bersama empat komisioner lainnya, wartawan Media Indonesia Dwi Apriani mewawancarai 'komandan' KPK kelahiran Ogan Komering Ulu, Sumatra Selatan, 55 tahun silam itu di Ogan Komering Ilir, Jumat (20/9). Berikut petikannya:

 

Apa yang akan Anda lakukan sebagai Ketua KPK terpilih?

Saya akan menjalankan fungsi dan kewenangan KPK sesuai dengan undang-undang dan menjalankan amanah sebagai pimpinan KPK. Ini tantangan bagi kita semua bagaimana mengemban amanat rakyat.

DPR merupakan perwakilan rakyat dan perwujudan dari rakyat. Tentu ini ialah kehendak Allah. Saya pernah mengatakan kepada kawan-kawan media, Allah pasti akan memberikan amanah, jabatan, kekuasaan, kemuliaan, dan kedudukan sesuai kehendak-Nya.

Saya mengikuti seleksi capim KPK dan voting di Komisi III DPR. Saya akan gunakan dan ke-rahkan kemampuan, pikiran, dan tenaga untuk melakukan upaya pemberantasan korupsi yang berhasil guna dan berdaya guna seperti disebutkan Pasal 4 UU Nomor 20 Tahun 2002.

 

Apa yang akan Anda jelaskan kepada pihak-pihak yang menolak?

Saya tidak melakukan hal yang melanggar aturan selama mengikuti proses seleksi. Saya pun sudah menunjukkan kapasitas dan kapabilitas untuk menjadi pimpinan KPK. Untuk menjadi pimpinan KPK, sudah mengikuti seleksi dan melaksanakan semua prosedur yang ada. Saya tidak meminta bantuan kepada siapa pun kecuali kepada Allah SWT.

 

Apa target Anda menjadi Ketua KPK?

Tidak ada target-targetan. Contoh, kamu seharusnya jadi tersangka, oh tidak benar itu. Tidak ada target. Kalau penyidik itu, tidak ada target-targetan. Ada timbul perkara, ada peristiwa, ada saksinya, ada keterangan, baru kita jadikan (tersangka).

Ada empat semangat yang akan saya lakukan: semangat koordinasi, supervisi, pencegahan, dan pemberantasan korupsi. Untuk memberantas korupsi, ada banyak cara yang bisa dilakukan: bisa meminimalisasi korupsi, penyelidikan, penyidikan, hingga monitoring.

Sesuai dengan Pasal 6 huruf e, KPK harus hadir dalam setiap program pemerintah, dalam setiap leading sector, agar program pemerintah dapat berjalan dengan baik dan tidak ada kerugian negara.

 

Anda bisa sukses seperti sekarang ini, apa kiatnya?

Saya berasal dari perdesaan yang ketika kecil bersekolah tanpa mengenakan sepatu. Pesan orangtua saya, yang kita butuhkan itu keikhlas-an, kesabaran, dan tidak mendendam. Karena pesannya itulah yang akan menyelamatkan hidup dan bukan ilmu kebal, tidak mempan, atau apa pun.

 

Mungkin ada motivasi yang bisa Anda sampaikan kepada orang lain agar sukses meniti karier?

Saya berpesan kepada seluruh jajaran untuk tidak mencari kesempurnaan karena ketika kita mencari yang sempurna, maka tidak akan pernah ditemukan.

Kita bisa menemukan kesempurnaan ketika kita memiliki kemampuan menempatkan diri dan hati untuk menerima orang lain. Di situlah ada kesempurnaan. Pandai-pandailah bersyukur karena Allah akan menambahnya, dan jangan kufur nikmat. (X-4)

 

Tim Riset MI

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More