Jumat 20 September 2019, 22:50 WIB

Presiden Berharap Tiongkok Tingkatkan Impor CPO

MI | Ekonomi
Presiden Berharap Tiongkok Tingkatkan Impor CPO

ANTARA
Presiden Joko Widodo (kanan) menerima Penasihat Hubungan Luar Negeri Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping, Song Tao (kiri)

 

PRESIDEN Joko Widodo berharap pemerintah Tiongkok meningkatkan impor crude palm oil (CPO) atau minyak kelapa sawit, termasuk komoditas lainnya, seperti buah-buahan dan produk akuatik.

Harapan itu disampaikan Presiden saat menerima Pena­si­hat Hubungan Luar Negeri Presiden Tiongkok, Song Tao, di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, kemarin.

“Baik Presiden Jokowi maupun Penasihat Presiden Xi Jin­Ping untuk urusan luar negeri juga sepakat untuk terus mengu­payakan berbagai macam kerja sama, antara lain di bidang perdagangan,” terang Wakil Menteri Luar Negeri AM Fachir yang turut hadir dalam pertemuan bilateral tersebut, kemarin.

Peningkatan kerja sama ke­­dua negara itu perlu dilakukan, kata Fachri, agar gejolak ekonomi global yang ada saat ini tidak berdampak negatif bagi kedua negara.

Untuk investasi, Presiden secara khusus menyampaikan harapan agar Tiongkok juga melihat peluang kerja sama melakukan produksi yang bisa berorientasi ekspor, baik ke Afrika, Timur Tengah, maupun Amerika,” urai Fachir.

Presiden berharap kerja sa­ma di bidang perdagangan itu bisa mengurangi dampak dari defisit neraca perdagangan Indonesia dengan Tiongkok.

Di kesempatan terpisah, Menteri Perdagangan Enggar­tiasto Lukita kemarin memulai kunjungan kerjanya ke Tiong­kok hingga 24 September 2019.

Dalam kunjungan itu, Enggartiasto dijadwalkan mendampingi Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan selaku pemimpin delegasi Indonesia untuk membuka Paviliun Indonesia di Tiongkok-ASEAN Expo (Caexpo) ke-16 yang akan berlangsung di The Nanning International Convention and Exhibition Center pada 21–24 September.

Pada Caexpo kali ini, Indonesia ditunjuk sebagai country of honor.

“Pemberian kehormatan ini jelas menumbuhkan opti­mis­­me untuk peningkatan ak­ses pasar ke ‘Negeri Tirai Bambu’ pun kian terbuka le­bar,” ungkap Enggartiasto.

Dengan ditunjuk sebagai country of honor, Indonesia mendapat banyak keuntungan jika dibandingkan dengan negara-negara lain. (Nur/Pra/E-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More