Minggu 15 September 2019, 08:20 WIB

Iluni AS Gelar Batik 5K Fun Run Untuk Beasiswa

Mediaindonesia.com | Humaniora
Iluni AS Gelar Batik 5K Fun Run Untuk Beasiswa

Istimewa
Acara Batik 5K Fun Run and Walk di Lake Fairfax Park, Reston, Negara bagian Virginia pada Sabtu (14/9).

 

SEKITAR 200 orang Indonesia dan Amerika menikmati udara segar dalam acara Batik 5K Fun Run and Walk di Lake Fairfax Park, Reston, Negara bagian Virginia pada Sabtu (14/9). Acara ini diadakan oIeh Ikatan Alumni UI (ILUNI) USA Chapter dan Rumah Indonesia, sebuah organisasi nirlaba di Washington DC.
 
Acara Batik 5K Fun Run yang digelar kedua kali ini, dimeriahkan berbagai acara seperti yoga untuk pemanasan, tari dan gamelan Jawa yang menyemangati pelari, pelatihan batik untuk dewasa dan anak, serta penjualan makanan Indonesia.
 
Duta Besar Indonesia untuk Amerika Serikat Mahendra Siregar dalam siara pers menyambut baik acara ini yang hasil keuntungan bersihnya akan disumbangkan untuk beasiswa mahasiswa Universitas Indonesia. Serta untuk penyelenggaraan kelas bahasa Indonesia bagi anak dan dewasa di seputar Washington DC. Mahendra melihat acara ini menjadi ajang yang sangat baik untuk menjalin silahturahmi keluarga dan masyarakat.  
 
Pemenang pertama untuk pria Batik 5K Fun Run adalah Julian Glas asal Jerman yang saat ini kuliah di George Washington University. Penggemar olah raga lari yang suka dengan nasi bakar rendang ini mengatakan sangat senang dengan kegiatan olah raga yang sekaligus memperkenalkan kebudayaan dan masyarakat Indonesia.
 
Tema Batik yang diangkat menjadi ciri khas acara ini. Sebagian besar peserta mengenakan aksesori dengan sentuhan Indonesia sebagai bagian dari kostum lari mereka, seperti celana, sarung, ikat kepala, dasi batik, bahkan kuda lumping.
 
Helen Dewi Kirana dari NES, sebuah merek busana dari tanah air yang khas dengan teknik ikat-celup shibori, memberikan kesempatan kepada peserta untuk membatik dengan menggunakan cap dari bahan daur ulang sebagai simbol unity in diversity atau persatuan dalam perbedaan.
 
Sementara itu, Ikatan Mahasiswa Papua di Amerika (IMAPA), yang berdiri sejak 2 tahun lalu juga mengadakan penggalangan dana untuk konferensi mereka akhir tahun ini dengan menjual berbagai batik dengan corak khas Papua. Citra Kaigere dan Ade Olua, anggota IMAPA dan mahasiswa George Mason University terlihat menikmati dansa poco-poco Nusantara yang merupakan gabungan line dance dari berbagai wilayah di Indonesia Timur yang didukung oleh Dharma Wanita Persatuan KBRI Washington DC.

baca juga: Kementerian LHK Segel 42 Korporasi Terkait Karhutla
 
Ketua ILUNI USA Chapter, Emil Ranakusuma, berharap acara Batik 5K ini dapat mempromosikan budaya Indonesia ke masyarakat Amerika, serta meningkatkan rasa persaudaraan di antara masyarakat Indonesia. (OL-3)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More