Senin 26 Agustus 2019, 07:40 WIB

The Daddies Sungguh Luar Biasa

Media Indonesia | Olahraga
The Daddies Sungguh Luar Biasa

ANTARA/HAFIDZ MUBARAK
Ganda Putra Indonesia, Hendra Setiawan (kiri) dan Mohammad Ahsan, membawa bendera Merah Putih menjadi Juara Dunia 2019

HENDRA Setiawan dan Mohammad Ahsan tampil mengesankan. Di usia yang tak lagi muda, ganda put­ra Indonesia itu mampu tampil sebagai juara di Kejuaraan Dunia Bulu Tangkis 2019 yang berlangsung di St Jakobshalle, Basel, Swiss, tadi malam.

Tampil sebagai unggulan keempat, Hendra/Ahsan sukses menghajar unggulan 12 asal Jepang, Takuro Hoki/Yugo Kobayashi, dengan rubber game 25-23, 9-21, dan 21-15. Bagi keduanya, gelar juara dunia kali ini merupakan yang ketiga setelah sebelumnya berjaya pada 2013 di Guangzhou, Tiongkok, dan 2015 di Jakarta.

Khusus buat Hendra, keberhasil­annya tadi malam membuahkan gelar keempat. Saat berpasangan dengan Markis Kido, dia menjadi kampiun dunia pada 2007. Lebih spesial lagi, gelar bergengsi kali ini merupakan kado terindah di kala dia tepat berusia 35 tahun.

Hendra memang tak lagi muda, begitu pula Ahsan yang sudah berumur 32 tahun, tetapi kiprah mereka tetap luar biasa. Tahun ini, pasangan berjuluk The Daddies itu juga unjuk gigi di All England.

Kegemilangan Hendra/Ahsan yang melaju ke final setelah menyingkirkan juniornya, Fajar Alfian/Muhammad Rian Ardianto, pun membuat Indonesia tak pulang dengan tangan hampa. PBSI awalnya juga berharap pada Kevin Sanjaya Sukamuljo/Marcus Fernaldi Gideon, tetapi pasangan nomor satu dunia itu justru tersing­kir di babak pertama. 

Pada pertandingan sebelumnya, ganda putri unggulan utama asal Jepang Mayu Matsumoto/Wakana Nagahara memenangi all Japan finals melawan unggulan kedua, Yuki Fukushima/Sayaka Hirota. Setelah memimpin di gim pertama dengan skor 21-11, mereka kalah 20-22 di gim kedua, tetapi kembali bangkit di gim penentuan. Lewat pertarungan sengit,­ Mayu/Wakana unggul 23-21 untuk mempertahankan gelar.

Di tunggal putri, andalan India unggulan kelima Pusarla V Sindhu menaklukkan unggulan tiga asal Jepang, Nozomi Okuhara. Sindhu tanpa kesulitan berarti menang 21-7 dan 21-7.

Kekalahan tunggal putri ditebus Jepang di tunggal putra lewat Kento Momota. Unggulan pertama itu terlalu tangguh bagi rivalnya, Anders Antonsen (Denmark) dan menang gampang 21-9 dan 21-3.

Di partai keempat, ganda campuran Tiongkok Zhen Si Wei/Huang Ya Qiong hanya perlu waktu 36 menit untuk menyudahi pasangan Thailand, Dechapol Puavaranukroh/Sapsiree Taerattanachai. Unggulan pertama itu menang mudah 21-8, 21-12 (Beo/Des/X-8)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More