Minggu 25 Agustus 2019, 18:33 WIB

Sikapi Hasil Seleksi Capim KPK, Masa Depan KPK Jadi Sorotan

Melalusa Sushtira Khalida | Politik dan Hukum
Sikapi Hasil Seleksi Capim KPK, Masa Depan KPK Jadi Sorotan

MI/Susanto
Koalisi Kawal Capim KPK menyikapi hasil seleksi capim KPK oleh Pansel Capim KPK di Jakarta, Minggu (25/8)

 

KOALISI Kawal Calon Pimpinan (Capim) KPK mengkritisi 20 nama Capim KPK yang lolos uji profile assessment oleh Panitia Seleksi (Pansel) Capim KPK pada 8-9 Agustus lalu.

Anggota koalisi dari Indonesia Corruption Watch (ICW) Kurnia Ramadhana menuturkan sikap Koalisi Kawal Capim KPK bertolak belakang dan tidak sepakat atas hasil tersebut.

Atas hal tersebut, ia mengkhawatirkan masa depan pemberantasan korupsi di Indonesia dan jalannya lembaga antirusuah kedepannya.

"Kita menganggap masa depan KPK terancam dengan kinerja pansel selama ini ketika kita membaca 20 nama yang beredar di masyarakat," ujar Kurnia dalam konferensi pers di kantor Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Jakarta, Minggu (25/8).

Kurnia menilai di antara 20 nama tersebut masih menyisakan Capim KPK dengan rekam jejak yang bermasalah. Mulai dari tidak patuhnya melaporkan LHKPN, dugaan penerimaan gratifikasi hingga pelanggaran kode etik di lembaganya terdahulu.

Baca juga : Pengungkapan Hasil Tracking Capim KPK Punya Konsekuensi Hukum

"Ini mengartikan bahwa Pansel tidak mempertimbangkan isu rekam jejak dengan baik," imbuhnya.

Meskipun demikian Koalisi Kawal Capim KPK bersepakat tidak membeberkan nama-nama Capim KPK yang diduga memiliki rekam jejak bermasalah tersebut. Pun begitu halnya dengan nama-nama yang diprediksi berpotensi layak mendapatkan posisi pimpinan KPK.

Ditemui di kesempatan yang sama, Ketua Umum Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) Asfinawati juga meminta agar masyarakat lebih berfokus pada indikator maupun kriteria kelayakan seorang pimpinan KPK.

"Lebih penting membicarakan indikator daripada jumlah atau orang, karena dengan indikator itu nanti ketika di kemudian hari ditemukan, dia akan langsung otomatis masuk kriteria yang tidak layak. Pasti ada calon yang layak, tapi kami enggak mau mengendorse satu atau dua nama karena belum tentu pada akhirnya mereka akan tetap berkomitmen," pungkasnya.

Sebelumnya, sebanyak 20 peserta calon pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) lolos tahap profile assessment yang dilakukan pada 8-9 Agustus 2019. Ke-20 nama tersebut diketahui datang dari berbagai unsur mulai dari Polri, jaksa, anggota KPK, advokat, hingga dosen.

"Dari 40 orang peserta yang hadir pada profile assesment, yang dinyatakan lulus sebanyak 20 orang," kata Ketua Panitia Seleksi Calon Pimpinan KPK Yenti Garnasih dalam konferensi pers di Gedung Sekretariat Negara, Jumat (23/8).

Selanjutnya ke-20 nama yang lolos tersebut diwajibkan mengikuti seleksi selanjutnya yakni tes kesehatan yang akan dilakukan di RSPAD Gatot Soebroto, Senin (26/8). (OL-7)

Baca Juga

ANTARA/Reno Esnir

KPK Eksekusi Rohadi ke LP Sukamiskin

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 28 September 2020, 11:48 WIB
Rohadi akan menjalani pidana penjara selama lima tahun dikurangi selama berada dalam tahanan dan diperhitungkan dengan pidana penjara yang...
ANTARA/Muhammad Adimaja

Usut Nurhadi, KPK Periksa Advokat

👤Cahya Mulyana 🕔Senin 28 September 2020, 11:37 WIB
Ia berstatus sebagai saksi untuk tersangka suap dan gratifikasi terkait dengan perkara di Mahkamah Agung (MA) pada 2011-2016, Nurhadi...
MI/Yose Hendra

DMI: Masjid dan Musala Harus Bersih Dari Pilkada

👤mediaindonesia.com 🕔Senin 28 September 2020, 11:28 WIB
Dewan Masjid Indonesia mengeluarkan maklumat agar para anggota DMI netral selama Pilkada. Juga menjadikan masjid dan musala bersih dari...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya