Jumat 23 Agustus 2019, 09:05 WIB

Mahasiswa Diminta Ikut Perangi Hoaks dan Konten Radikal

Antara | Humaniora
Mahasiswa Diminta Ikut Perangi Hoaks dan Konten Radikal

MI/Arya Manggala
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme, Suhardi Alius.

 

KEPALA Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Suhardi Alius mengajak mahasiswa ikut memerangi penyebaran hoaks dan konten radikal di dunia maya.

Menurut Kepala BNPT, cara paling mudah memerangi penyebaran hoaks dan konten radikal ialah dengan tidak turut menyebarkan konten itu ke orang lain. Informasi yang diterima harus disaring sebelum dibagikan ke orang lain.  

"Sikap seperti ini tentunya dapat mengurangi tersebar luasnya berita bohong dan konten propaganda radikal terorisme," kata Kepala BNPT saat memberikan kuliah umum kepada mahasiswa baru Universitas Andalas (Unand) Padang dan Universitas Negeri Padang (UNP), Kamis (22/8).
   
Suhardi mengingatkan bahwa kelompok radikal memanfaatkan dunia maya untuk memengaruhi masyarakat terutama generasi muda untuk meraih simpati sekaligus menanamkan doktrin mereka.


Baca juga: Isi Ruang Kosong yang Ditinggalkan oleh HTI


"Penyebaran propaganda kelompok teroris untuk memengaruhi generasi muda supaya ikut ke dalam kelompok tersebut untuk melakukan teror merupakan hal yang sangat buruk," katanya.

Dalam kesempatan itu, Kepala BNPT juga menyinggung penyebaran paham radikal teroris di lingkungan perguruan tinggi yang dinilainya sudah sangat memprihatinkan.  

Suhardi berpesan agar mahasiswa tidak takut untuk melaporkan kepada rektor atau ke BNPT kalau ada indikasi organisasi atau pengajar yang tidak moderat di dalam lingkungan kampus.  

"Karena tidak ada satu orang pun yang kebal terhadap infiltrasi paham radikalisme. Semua bisa terjadi pada siapa pun dan di mana pun," tandasnya. (OL-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More