Kamis 22 Agustus 2019, 10:02 WIB

Suriname Ingin Kembangkan Cabang Olahraga Pencak Silat

mediaindonesia.com | Olahraga
 Suriname Ingin Kembangkan Cabang Olahraga Pencak Silat

Istimewa/DPR RI
Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto

PEMERINTAH Suriname meminta agar olahraga beladiri asli Indonesia, pencak silat, dikembangkan di negara mereka. Selain untuk prestasi, pencak silat juga diminta untuk dikembangkan sebagai salah satu kegiatan ekstrakurikuler di sekolah-sekolah di Suriname.

Menteri Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Budaya Suriname Dr Lillian Ferrier menjelaskan bahwa ekstrakurikuler pencak silat akan dijadikan sebagai alat untuk memperkuat karakter anak-anak Suriname.

“Hari ini delegasi DPR RI bertemu dengan Menteri Pemuda dan Olahraga, Menteri Pendidikan dan Menteri Luar Negeri Suriname. Saat bertemu  Menteri Pemuda dan Olahraga Suriname, beliau meiminta dikirim pelatih pencak silat untuk kegiatan ekstrakurikuler,” jelas Wakil Ketua DPR RI Utut Adianto seusai memimpin pertemuan Delegasi DPR RI dengan beberapa menteri Suriname, di Paramaribo, Suriname, Selasa (20/8).

Pretasi atlet yang menguasai cabang bulu tangkis telah membuat Menpora Suriname  Nalinie D. Gopal terkesan. Nalinie meminta Indonesia mengirim  pelatih bulu tangkis ke negaranya.

“Karena di Benua Amerika ini kan ada pekan American Games, seperti Asian Games di kawasan Asia. Dan cabang badminton dimasukkan ke dalam cabang yang dipertandingkan. Itulah kenapa mereka minta pelatih untuk kedua hal itu,” pungkas Utut.

Menurut Pimpinan DPR RI Koordinator Hubungan Antar Lembaga, BURT dan BAKN itu, Indonesia harus bisa mengabulkan permintaan tersebut.

Selain ini untuk memperkuat hubungan kedua bangsa, tambah Utut, kerja sama pengembangan pencak silat akan semakin menunjukkan kiprah Indonesia yang menguasai olahraga yang makin mendunia.

“Indonesai selain berprestasi di cabang  pencak silat dan tentu saja cabang badminton,” imbuh Utut.

Dalam rangkaian kegiatan yang sama,  Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Suriname Dr Lillian Ferrier meminta agar Indonesia memperbanyak penerima Darmasiswa. Darmasiswa adalah beasiswa yang diberikan kepada pelajar asing yang negaranya memiliki hubungan diplomatik dengan Indonesia dan untuk mempelajari bahasa, seni, dan budaya.

“Untuk Mendikbud ada keinginan meminta diperbanyaknya Darmasiswa, pertukaran antara siswa dari Suriname. Juga orang Indonesia ke sini (Suriname). Itu tentu akan kita teruskan ke Menteri Pendidikan dan Kebudayaan," ucap Utut.

"Yang jelas dari kita bertemu dengan lima tokoh besar di sini,” tutur seraya menambahkan, langkah konkret dari muhibah ini yang harus diwujudkan adalah penyediaan pelatih badminton dan pencak silat, serta peningkatan jumlah Darmasiswa.

Pada kesempatan itu Menteri Pendidikan Suriname juga menyatakan kekagumannya dengan pendidikan Indonesia. Pasalnya, dengan jumlah penduduk yang hampir 520 kali lipat lebih banyak dari Suriname, Indonesia bisa mendidik anak-anak bangsa.

“Rasanya ada konektivitas. Selain pendekatan kultur, karena kan 15% penduduk Suriname adalah keturunan Jawa, juga ada konektivitas di lifestyle. Ini yang kemungkinan bisa kita tindaklanjuti lebih konkret,” komitmen Utut.

Politikus PDI-Perjuangan itu menjelaskan bahwa Indonesia dan Suriname mempunyai ikatan batin yang kuat. Problem utamanya adalah jarak yang begitu jauh yang memisahkan dua negara.

“Peluang untuk mengembangkan usaha masih sangat terbuka lebar. Bayangkan dengan jumlah penduduk yang kurang dari 600 ribu jiwa, luas wilayahnya sama dengan Pulau Jawa, bahkan hutannya masih 97%. Jadi ini salah satu yang sebetulnya potensi yang dahsyat kalau kita bisa manfaatkan dalam hal positif,” urai Utut. (OL-09)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More