Rabu 21 Agustus 2019, 22:21 WIB

Menpora Buka Santripreneur Lintas Agama

mediaindonesia.com | Olahraga
Menpora Buka Santripreneur Lintas Agama

Dok Kemenpora
Menpora Imam Nahrawi membuka Santripreneur Lintas Agama 2019 di Amphitheater Discovery Mall, Kuta, Bali, Rabu (21/8) sore.

MENPORA Imam Nahrawi membuka Santripreneur Lintas Agama 2019 di Amphitheater Discovery Mall, Kuta, Bali, Rabu (21/8) sore.

Pembukaan ditandai dengan pemukulan gong oleh Menpora yang didampingi Staf Ahli Menpora Bidang Ekonomi Kreatif Jonni Mardizal, Duta Besar Indonesia untuk Aljazair Safira Rosa Machrusah, Presiden Direktur Dianogsa institute Andi Fajar Asti, Staf Khusus Olahraga Tomy Kurniawan, dan Staf Khusus Kemitraan dan Komunikasi Zainul Munasichin.

Menurut Menpora, acara ini sangat luar biasa karena ditempat ini berkumpul para santripreneur lintas agama. "Ini acara yang sangat luar biasa karena kalian berkumpul di sini sebagai santripreneur untuk memastikan bahwa masa depan itu milik kita. Sebagai santripreneur, kalian harus berinovasi, berkreativitas dan harus melakukan terobosan-terobosan baru sehingga pada saatnya nanti Indonesia akan mewarnai pasar ekonomi dunia," ucapnya.

Baca juga: TikTok-Kemenpora Ajak Maknai Kemerdekaan Lewat #EkspresiMerdeka

"Saya atas nama Kemenpora sangat mengapresiasi acara santripreneur ini, apalagi diikuti oleh lintas agama. Itu akan  memberikan makna yang sangat luas tidak hanya antar santri tapi lebih dari pada itu, santripreneur punya jejaring baru sebagai kelompok bisnis baru. Hal ini penting karena Indonesia hanya punya 20 juta entrepreneur baru. Karena itu, kita semua harus mendorong siapapun untuk menjadi entrepreneur," tambahnya.

Masih katanya, kita ini sekarang sedang berada dalam dunia kompetisi yang sangat terbuka setiap saat dengan siapapun tanpa melihat ras, agama, suku, bahasa, dan  budaya. Karena di era industri 4.0 ini betul-betul menjadi peluang sekaligus tantangan bagi kaum santri.

"Saya sangat optimis karena santri di pesantren tidak hanya dididik untuk belajar ilmu keagamaan tapi secara mental santri ini dididik untuk mandiri, tidak pernah lelah, tahan banting dan tidak pernah putus asa atas apapun. Saya kira ini akan menjadi modal penting bagi kita semua sebagai calon pengusaha-pengusaha masa depan. Kita tidak boleh menyerah sekali usaha kita gagal maka disitulah awal kita bangkit," ujarnya.

Ia melanjutkan, kalau para santri ingin jadi pengusaha jadilah pengusaha besar jangan jadi pengusaha kecil dan menengah. "Saya kira kita punya potensi besar, kalau kita belajar dari pengalaman sejarah maka Indonesia dibangun atas kerja keras yang sangat luar biasa oleh para pejuang dan pengusaha Indonesia. Ayo kita belajar dari sejarah itu, karenanya kita tidak boleh hanya menjadi pasar tapi kita harus mewarnai pasar tapi kita harus mewarnai pasar ekonomi dunia," tutupnya. (RO/X-15)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More