Minggu 18 Agustus 2019, 16:25 WIB

Diterpa Isu Hoaks, Livi Zheng: Biarkan Karya yang Menjawab

Thomas Harming Suwarta | Humaniora
Diterpa Isu Hoaks, Livi Zheng: Biarkan Karya yang Menjawab

MI/ATET DWI PRAMADIA
Livi Zheng .

 

SUTRADARA Livi Xheng menanggapi santai isu yang beredar beberapa hari belakangan yang menyudutkan dirinya.

“Biarkan karya saya yang menjawab. Film Bali: Beats of Paradise kan beberapa hari lagi tayang di bioskop-bioskop Indonesia mulai Kamis 22 Agustus,” kata Livi dalam keterangan yang diterima Media Indonesia di Jakarta, Minggu (18/8).

Baca juga: Media Grup Gelar Peringatan HUT RI dengan Semangat Keberagaman

Menurut Livi, sang penulis yaitu Limawati Sudono membeberkan banyak kabar bohong apalagi yang bersangkutan menulis artikel memakai foto korban pembunuhan yang sudah meninggal dan nama samaran untuk tidak diketahui identitasnya.

Livi menjelaskan, dari sisi akademik, ia adalah lulusan sarjana Ekonomi dari University of Washington-Seattle, almamater Bruce Lee. Ketika lulus, ia diundang menjadi anggota International Economics Honors Society karena prestasinya di bidang akademik. Lalu, Livi melanjutkan S2, di universitas jurusan produksi film terbaik di Amerika, University of Southern California, alumninya diantaranya George Lucas sutradara Star Wars, Brian Grazer produser A Beautiful Mind, dan Robert Zameckis Forrest Gump.

Disamping prestasi di bidang akademik, Livi Zheng telah menjuarai 26 medali dan piala di bidang bela diri, diantaranya US Open dan Washington State Karate Federation Invitational Tournament and USA National Karate Federation Qualifier.

Melalui keahliannya di bela diri, Livi pernah menjadi stunt woman dan aktris di serial Laksamana Cheng Ho, garapan sutradara Thailand, Nirattisai Kaljareuk, yang pernah bekerja sama dengan Nicolas Cage. Berbasiskan serial TV ini, lahirlah 2 film The Empire’s Throne dan Legend of the East. Ide ini dilahirkan hasil diskusi sutradara Thailand, Nirattisai Kaljareuk, dan Livi Zheng ketika ia mulai kuliah S2 produksi film di Los Angeles.

Livi bukan hanya murid yang baik tetapi juga dosen yang handal. Livi sudah menjadi pembicara dan dosen tamu di lebih dari 30 kampus, diantaranya di Yale University, UCLA, Communication University of China, Universitas Gadjah Mada, Institut Teknologi Bandung, Universitas Telkom dan Universitas Islam Indonesia.

Yale University alumninya diantaranya 3 Presiden Amerika, George H. W. Bush (Presiden AS periode 1993-2001), Bill Clinton (President AS periode 1993-2001), dan George W. Bush (President AS period 2001-2009). UCLA alumninya diantaranya Ben Stiller dan Jack Black.

Film pertama yang disutradarai Livi Zheng, Brush with Danger langsung tayang di jaringan bioksop terbesar di dunia di AMC Theatres. Padahal, sebagian besar film layar lebar tidak bisa masuk bioskop Amerika karena persaingan yang sangat ketat.

Film Bali: Beats of Paradise sudah tayang di bioskop-bioskop Amerika dan Korea. Film ini juga diundang tayang di Walt Disney Studios. Bukan hanya itu, melalui film Bali: Beats of Paradise, Livi ditawari kontrak oleh Walt Disney. Sejak Januari lalu Livi menjadi Konsultan untuk Asia Tenggara Walt Disney Animation Studios, Amerika Serikat.

Film Bali: Beats of Paradise yang akan tayang di bioskop-bioskop Indonesia 22 Agustus ini, hak tayangnya juga sudah dibeli oleh Singapore Airlines.

Melalui film Bali: Beats of Paradise, Livi Zheng juga mendapatkan penghargaan di Amerika bersama sutradara Crazy Rich Asians Jon M. Chu dan aktor Star Trek John Cho di Unforgettable Gala. Unforgettable Gala adalah acara penghargaan tertua yang paling bergengsi di Amerika yang diberikan untuk tokoh-tokoh Asia. Livi mendapatkan Culture Ambasador Award.

Menanggapi simpang siur informasi mengenai piala Oscar, film Bali: Beats of Paradise masuk seleksi nominasi piala Oscar untuk kategori Best Picture.

"Siapapun punya kesempatan untuk bersaing di kategori Best Picture piala Oscar, jika filmnya memenuhi kriteria Oscar dengan tanpa dipungut biaya apapun. Tapi kriteria itu tidak mudah karena filmnya diharuskan tayang di bioskop-bioskop komersial di Amerika. Sangat sedikit jumlah film dari Asia Tenggara yang bisa masuk bioskop komersial di Amerika. Sementara itu film- film Livi tayang di jaringan bioskop terbesar di dunia yaitu AMC Theatres," jelasnya.

Fokus Livi memproduksi dan mendistribusikan film-filmnya di bioskop-bioskop dan jalur distribusi internasional agar karyanya yang banyak mengangkat kebudayaan dan kesenian Indonesia dapat dinikmati penonton di seluruh dunia.

“Saya tinggal di luar negeri pertama ketika saya berumur 15 tahun. Waktu itu saya pindah ke Beijing. Pertama kalinya saya merasa bahwa rawon dan nasi pecel itu adalah sebuah hal yang langka. That’s when I appreciate Indonesia even more," paparnya.

Di samping layar lebar, Livi dan timnya sering membuat film iklan dan membantu pemerintah mempromosikan Indonesia.

"Pada waktu saya berusia 18 tahun saya pindah ke Amerika. Ternyata masih banyak orang Amerika yang belum tahu Indonesia. Saya sangat sedih kenapa tidak semua orang mengenal tanah air saya. Sejak itu, saya bercita-cita untuk membuat layar lebar yang lokasi syutingnya di Indonesia dan terus mempromosikan Indonesia, baik melalui film ataupun keseharian saya. Saya memboyong 1 kontainer furniture dari Indonesia untuk studio saya di Amerika. Silakan mampir jika main ke Los Angeles," tambahnya.

"Saya juga sering menyeduhkan kopi Indonesia untuk tamu-tamu saya. Di samping itu, juga sering memakai kebaya dan batik ketika menghadiri acara di Amerika,“ ujar Livi.

Baca juga: Jakarta Fashion and Food Festival Persembahkan Kolaborasi Apik

Livi sering membantu Konsulat Jenderal Republik Indonesia-Los Angeles (KJRI LA). Mulai dari menyutradarai iklan untuk pembutan visa sampai meliput penghitungan suara ketika Pilpres 2019.

Baru-baru ini, Livi diminta menyutradarai video pariwisata DKI Jakarta yang berjudul Vibrant Jakarta yang sudah di rilis Juni kemarin memperingati ulang tahun Jakarta. Livi juga pernah membantu Pemkab Blitar untuk membuat video pariwisata Amazing Blitar. Di waktu luangnya, Livi dan tim sering menjelajahi Indonesia untuk mendapatkan inspirasi untuk film selanjutnya. (OL-6)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More