Jumat 09 Agustus 2019, 09:20 WIB

Aset Mandiri Syariah Tembus Rp100 Triliun

(Try/E-3) | Ekonomi
Aset Mandiri Syariah Tembus Rp100 Triliun

MI/ANGGA YUNIAR
Nasabah melakukan transaksi di Bank Syariah Mandiri

 

Aset Bank Syariah Mandiri (Mandiri Syariah) per akhir Juni 2019 menembus angka lebih dari Rp100 triliun.

Angka itu merupakan pencapaian tertinggi bank syariah di Indonesia. Pencapaian aset didorong kinerja bank yang semakin baik per triwulan II 2019.

Kinerja membaik terlihat dari laba bersih Mandiri Syariah per triwulan II 2019 yang mencapai Rp551 miliar, naik 111,08% dari Rp261 miliar pada periode yang sama tahun lalu.

Laba itu diperoleh dari naiknya pendapatan bank serta peningkatan efisiensi dan penjagaan kualitas pembiayaan.

Direktur Utama Mandiri Syariah, Toni EB Subari, menjelaskan dalam dua tahun terakhir Mandiri Syariah fokus pada pengembangan digital banking, terutama perluasan fitur layanan Mandiri Syariah Mobile.

"Kami mendesain aplikasi Mandiri Syariah Mobile bukan sekadar layanan perbankan, melainkan juga memenuhi kebutuhan ibadah umat Islam, seperti waktu salat, lokasi masjid terdekat, arah kiblat serta fitur pembayaran zakat, sedekah, dan wakaf," ujar Toni melalui rilisnya, kemarin.

Perluasan fitur digital berdampak pada peningkatan pendapatan berbasis fee (FBI) yang naik 26,20%, semula dari Rp514 miliar per triwulan II 2018 menjadi Rp649 miliar pada triwulan II 2019.

Peningkatan FBI itu didorong meningkatnya transaksi di e-channel, termasuk melalui Mandiri Syariah Mobile. Mandiri Syariah terus meningkatkan fitur biller, payment, serta menjalin kolaborasi dengan e-commerce untuk memudahkan nasabah bertransaksi.

Per triwulan II 2019 total pendapatan bersih Mandiri Syariah Rp3,25 triliun, naik dari Rp2,87 triliun pada periode yang sama tahun lalu. Pembiayaan yang tumbuh 14,58% mendorong meningkatnya pendapatan margin dan bagi hasil bank. Per triwulan II 2018, pembiayaan yang disalurkan Rp62,37 triliun, naik menjadi Rp71,47 triliun per triwulan II 2019.

Lebih lanjut, Direktur Finance, Strategy, and Treasury Mandiri Syariah, Ade Cahyo Nugroho, mengungkap pertumbuhan aset Mandiri Syariah dipengaruhi pertumbuhan dana pihak ketiga (DPK). (Try/E-3)

Baca Juga

MI/RAMDANI

10 Jenis Pekerjaan yang Dibutuhkan Setelah Pandemi

👤M. Iqbal Al Machmudi 🕔Selasa 24 November 2020, 15:27 WIB
Adapun 10 pekerjaan tersebut ialah profesional penjualan, pemasaran dan humas sebanyak 18,7% perusahaan membutuhkan pekerjaan...
DOK Bank Mandiri

Bank Mandiri dan Shopee Bikin Uang Elektronik Co-branding

👤mediaindonesia.com 🕔Selasa 24 November 2020, 15:27 WIB
Pengguna platform Shopee juga mendapat potongan harga untuk pembelian kartu serta cashback untuk isi saldo E-Money melalui platform...
ANTARA

Presiden: Milenial Harus Cerdas Gunakan Teknologi Digital

👤Insi Nantika Jelita 🕔Selasa 24 November 2020, 15:15 WIB
Generasi muda diminta memanfaatkan perkembangan teknologi digital untuk berwirausaha...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya