Selasa 06 Agustus 2019, 14:10 WIB

Robot pun Tak Luput dari Bias Rasisme

Irana Shalindra | Weekend
Robot pun Tak Luput dari Bias Rasisme

AFP/PETER PARKS
Robot-robot berwarna putih bermain sepak bola dalam RoboCup 2019

Pernahkah Anda memperhatikan popularitas desain robot berwarna putih? Anda melihatnya dalam film seperti Will I "Robot" dan Eve from "Wall-E." Contoh nyata termasuk Asimo Honda, Walker UBTECH, Boston Dynamics 'Atlas, dan bahkan robot Valkyrie NASA.

Semua terbuat dari bahan putih menkilap. Dan beberapa robot humanoid kehidupan nyata dimodelkan setelah selebriti kulit putih (kaukasian), seperti Audrey Hepburn dan Scarlett Johansson.

Alasan untuk nuansa putih teknologi tersebut ternyata bisa jadi tidak terlepas dari bias rasisme, menurut penelitian baru.

"Robots And Racism," sebuah studi yang dilakukan Laboratorium Teknologi Antarmuka Manusia di Selandia Baru (HIT Lab NZ) dan diterbitkan oleh Universitas Canterbury di negara itu, menunjukkan orang-orang menganggap robot yang mirip manusia secara fisik memiliki ras dan karenanya menerapkan stereotipe ras untuk robot putih dan hitam.

Warna-warna ini telah ditemukan untuk memicu isyarat sosial yang menentukan bagaimana manusia bereaksi dan berperilaku terhadap orang lain dan juga, tampaknya, robot.

"Bias terhadap robot hitam adalah hasil dari bias terhadap Afrika-Amerika," pemimpin peneliti Christoph Bartneck menjelaskan kepada The Next Web. Dia mengatakan kepada CNN, "Sungguh menakjubkan melihat bagaimana orang yang tidak memiliki interaksi sebelumnya dengan robot menunjukkan bias rasial terhadap mereka."

Para peneliti berpikir ini adalah masalah yang perlu ditangani. "Jika robot seharusnya berfungsi sebagai guru, teman, atau pengasuh, misalnya, maka itu akan menjadi masalah serius jika semua peran ini hanya pernah ditempati oleh robot yang dirasialisasikan sebagai Putih," menurut penelitian.

Robot-robot yang digunakan dalam penelitian ini jelas-jelas robot tetapi memiliki anggota badan dan kepala seperti manusia, dengan corak eksterior yang berwarna putih -yang berarti, merah muda- atau hitam -benar-benar, berwarna cokelat tua.

Dalam tes "penembak bias", orang-orang hitam dan putih dan robot muncul di layar selama kurang dari satu detik, dan peserta diminta untuk "menembak" mereka yang memegang senjata. Robot hitam yang tidak memegang senjata ditembak lebih dari robot putih yang tidak membawa senjata.

Jalankan pencarian Gambar Google sederhana pada istilah "robot." Anda tidak akan melihat banyak warna, seperti yang ditunjukkan dalam penelitian ini. Para peneliti melihat representasi berlebihan dari robot putih ini berpotensi membahayakan persepsi ras lain.

Desainer robot datang dari seluruh penjuru dunia, kata Bartneck, namun ternyata mereka masih mengidealkan robot putih. "Robot berbentuk manusia harus mewakili keragaman manusia," kata Bartneck kepada The Next Web.

"Bayangkan sebuah dunia yang semua boneka Barbie putih. Bayangkan sebuah dunia dengan semua robot yang bekerja di Afrika atau India putih. Bayangkan lebih lanjut bahwa robot ini mengambil alih peran yang melibatkan otoritas. Jelas, ini akan menimbulkan kekhawatiran tentang imperialisme dan putih. supremasi," kata Bartneck kepada CNN.

"Robot bukan hanya mesin, tetapi mereka mewakili manusia."

Dalam studi kedua, tim HIT Lab NZ menambahkan robot berwarna cokelat muda, menemukan bahwa ketika mereka meningkatkan keragaman ras, bias ras peserta terhadap robot menghilang sama sekali. Ini "berpotensi berarti bahwa diversifikasi robot dapat mengarah pada pengurangan bias rasial terhadap mereka," menurut penelitian itu.

"Ini membuat saya percaya bahwa kita memiliki segalanya untuk dimenangkan dengan menawarkan opsi rasial dan tidak ada ruginya," kata Bartneck kepada CNN.

"Dengan cara yang sama kita menginginkan boneka Barbie dalam semua warna dan bentuk, kita juga menginginkan robot lebih dari sekadar putih." (M-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More