Kamis 18 Juli 2019, 14:47 WIB

KPU-Bawaslu Beda Keterangan soal Gugatan NasDem Bengkalis

Insi Nantika Jelita | Politik dan Hukum
KPU-Bawaslu Beda Keterangan soal Gugatan NasDem Bengkalis

MI/Moh Irfan.
Ketua MK Arief Hidayat.

 

TERJADI perbedaan pendapat antara pihak termohon Komisi Pemilihan Umum (KPU) Riau dengan Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Riau dalam memberikan penjelasan pada perkara sengketa hasil Pileg yang diajukan Partai NasDem di DPRD Kabupaten Bengkalis Dapil 5 Provinsi Riau.

Partai NasDem meminta adanya pembukaan kotak suara di Kecamatan Bathin Solapan di tujuh TPS karena ada perselisihan suara antara C1 yang dimiliki saksi dengan C1 milik PPK.

Baca juga: Sidang MK, Saldi Isra Minta Semua Pihak tidak Bertele-tele

Melalui keterangan anggota Bawaslu Riau, Amiruddin Sijaya, pihaknya telah memberikan rekomendasi membuka kotak suara untuk melakukan penghitungan suara ulang karena ada keberatan dari saksi NasDem. Menurutnya, kalau terjadi perbedaan antara C1, maka C1 plano adalah pedomannya.

"Namun, itu tidak dilakukan rekomendasi kami untuk menghitung surat suara ulang di kecamatan Bathin Solapan oleh PPK dan itu berlanjut ke (rekapitulasi) kabupaten dimana masih tidak melakukan juga (rekomendasi Bawaslu)," ujar Amir di Gedung MK, Jakarta, Kamis (18/7).

Menanggapi hal tersebut, hakim MK, Arief Hidayat, menanyakan hal itu ke KPU Riau apakah benar tidak mengindahkan rekomendasi Bawaslu Riau. Oleh Anggota KPU Riau, Firdaus membantah hal tersebut dengan mengatakan sudah membuka kotak suara di 3 TPS di tingkat kecamatan, tapi 4 TPS dibuka kotak suara di tingkat kabupaten.

Hakim Arief mengatakan, "Ini gimana ada dua keterangan yang beda. Menurut KPU sudah, tapi Bawaslu belum. KPU ada alat bukti?" tanyanya.

Firdaus mengatakan, "Ada, berupa jawaban tertulis keterangan KPU Bengkalis dan sudah disampaikan dalam alat bukti kita," katanya.

Namun, Bawaslu Riau masih bersikeras bahwa KPU Bengkalis belum menjalankan rekomendasinya.

Dari pihak terkait, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) melalui kuasa hukumnya, Surya Budiman, mengatakan kotak suara sudah dibuka semua di PPK. "Permasalahanya pemohon meragukan C1 plano itu dan meminta penghitungan suara ulang secara manual," ucapnya.

Baca juga: Calon DPD NTB Siap Jawab Tudingan Foto Terlalu Cantik

Terhadap perbedaan pendapat tersebut, Arief mengatakan, jika perkara ini diteruskan akan memanggil saksi. MK, bisa ragu-ragu dengan keterangan termohon dan pihak terkait dan bisa percaya pada Bawaslu atau bisa sebaliknya. "Nanti kita cek, kita berpegang pada keterangan tertulis dan bukti berita acara rekap," tandas Arief.

Sebelumnya, Partai NasDem melayangkan gugatan PHPU Pileg di Riau, di mana melalui kuasa hukumnya menduga ada kecurangan dan penggelembungan suara di Dapil Bengkalis 3 dan 5. Di dapil 5 ada penambahan suara untuk PKB sebanyak 37 suara menjadi 3.033, sedangkan NasDem tidak bertambah dengan hanya mendapatkan 2.998 suara. (OL-6)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More