Kamis 18 Juli 2019, 07:05 WIB

Punya Saudara Kanker Kulit? Kemungkinan 74% Anda Terkena Kanker

Thalatie K Yani | Weekend
Punya Saudara Kanker Kulit? Kemungkinan 74% Anda Terkena Kanker

123rf
Para peneliti menemukan mereka yang memiliki kerabat dekat yang terkena kanker kulit, berpotensi memiliki penyakit yang sama.

Mereka yang memiliki kerabat dekat yang divonis kanker kulit berpeluang menderita penyakit yang sama. Pernyataan itu diungkapkan peneliti dalam Journal of the American Academy of Dermatology.

Peneliti mengungkapkan penyakit berbasis genetik memiliki kemungkinan besar menular ke anggota keluarga lain. Meski mereka sudah memiliki kebiasaan melindungi diri dari sinar matahari.

Risiko terkena melanoma, peringkat kelima kanker yang paling banyak ditemukan di UK, meningkat 74% dari mereka yang memiliki kerabat dekat dengan penyakit tersebut. Mereka yang memiliki sejarah keluarga terkena kanker kemungkinan besar akan terkena karsinoma sel skuamosa dan basal - dua jenis kanker kulit.

Para peneliti dari Indiana University meneliti data 216.115 orang selama 20 tahun terakhir. Peneliti menemukan peningkatan risiko terkena kanker kulit pada orang-orang yang memiliki tingkat paparan matahari yang sama dan hubungan darah.

Namun, mereka juga menambahkan kecenderungan genetik terkena kanker. Pasalnya sel-sel kulit mereka lebih memungkinkan untuk mengembangkan tumor.

Penelitian itu mengatakan sel-sel di kulit manusia diyakini memiliki 'variabel potensi ganas' dan gen dapat memengaruhi kemungkinan mereka menjadi kanker.

Dalam penelitian itu juga menyatakan gen yang memberikan orang banyak tahi lalat atau warna rambut terang, bisa memiliki risiko kanker yang lebih besar. Namun peneliti sebelumnya menyarankan risiki bisa negatif tergantung prilaku kerabatnya.

"Seseorang yang memiliki kerabat dekat dengan melanoma dapat mendorong perilaku melindungi dari matahari lebih ketat," ujar peneliti utama  dr Hongmei Nan sebagaimana disitat Daily Mail.  

"Ini belum dipelajari lebih luas, tapi satu studi yang mengecewakan menemukan hanya sepertiga individu dengan sejarah keluarga menderita melanoma, mempraktikan perilaku melindungi diri dari sinar matahari," paparnya.

Melanoma merupakan tipe kanker yang paling umum tumbuh di kulit. Tanda yang paling umum ialah tahi lalat baru atau perubahan bentuk tahi lalat dari yang sebelumnya. Kemungkinan melanoma bisa berkembang ke seluruh tubuh, tapi banyak ditemukan di punggung pria dan kaki perempuan.

Peneliti menemukan keluarga yang memiliki sejarah karsinoma sel skuamosa  meningkatkan risiko hingga 22 %. Sedangkan untuk Karsinoma sel basal peningkatannya hingga 27%.

"Hubungan antara riwayat keluarga dan melanoma sebagian besar tidak tergantung sifat pigmen dan jumlah tahi lalat. Ada kemungkinan gen tidak secara langsung terlibat langsung dalam fenotip pigmen namun terlibat dalam risiko penyakit ini," ungkap dr Nan. (M-3)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More