Senin 15 Juli 2019, 19:08 WIB

Sering Mengigau, Bahayakah?

Irana Shalindra | Weekend
Sering Mengigau, Bahayakah?

Unsplash/Rafal Jedrzejek
Berbicara dalam tidur seringkali dianggap sebagai hal yang tidak serius.

 

Jika Anda pernah berbagi tempat tidur atau tidur bersama orang lain, ada kemungkinan Anda mendengarnya berbicara dalam tidur. Atau, mungkin Anda mendapati bahwa Anda yang tidur berbicara sepanjang malam.

Dari sebuah riset di Norwegia, pada 2010, hampir 66% dari populasi berbicara dalam tidur mereka dalam beberapa bentuk, yang lain menyampaikan monolog yang menawan atau bahkan melakukan percakapan yang kompleks.

Meskipun belum sepenuhnya dipahami mengapa sebagian dari kita mengoceh selama Zzz, para ahli kesehatan mengatakan bahwa sebagian besar dari perilaku tersebut tidak perlu dikhawatirkan. Walakin, bicara dalam tidur kadang juga bisa menandakan gejala masalah kesehatan yang lebih serius.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang apa yang sebenarnya terjadi

1. Belum banyak penelitian tentang berbicara dalam tidur

Masalah ini dulunya terdaftar sebagai parasomnia (sejenis gangguan tidur) dalam Klasifikasi Internasional tentang Gangguan Tidur, tetapi baru-baru ini direklasifikasi dari gangguan menjadi hanya kejadian normal yang dapat terjadi selama tidur.

Dan, karena itu bukan gangguan yang dianggap serius, benar-benar tidak ada permintaan untuk penelitian tentang tidur, menurut Rafael Pelayo, spesialis tidur dengan Sleep Medicine Center di Stanford Health. Jadi, berbicara dalam tidur merupakan perilaku yang sebagian besar tidak dipelajari dan tidak dipahami dengan baik.

2. Apa yang Anda katakan dalam tidur Anda umumnya omong kosong

Bicara saat tidur tidak mencerminkan perilaku atau kenangan sebelumnya, menurut klasifikasi tersebut. Jadi, jika Anda mengalami hari yang buruk di tempat kerja atau baru-baru ini berurusan dengan beberapa drama keluarga, Anda mungkin tidak akan membicarakannya dalam tidur Anda.

Ini sangat penting, karena sleep talker cenderung mengatakan hal-hal liar sepanjang malam. Beberapa di antaranya dapat mengkhawatirkan atau membingungkan pasangan. Misalnya, Pelayo telah melihat orang-orang yang telah dituduh melakukan pengkhianatan seperti perselingkuhan karena sesuatu, atau nama seseorang, yang mereka sebut di kala tidur.

Jadi, mari kita pertegas: Tidak ada arti nyata dari kata-kata yang keluar dari mulut Anda --atau pasangan Anda-- saat tidur.

3. Usia saat Anda mulai bicara dalam tidur

Ini mungkin poin yang paling penting. Usia ketika Anda mulai bicara dalam tidur mungkin berhubungan dengan apa yang sedang terjadi.

Jika Anda telah berbicara dalam tidur sepanjang hidup Anda, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Faktanya, berbicara saat tidur cenderung sangat umum pada anak-anak dan remaja - sekitar 50% anak-anak antara usia 3 dan 10 mengoceh dalam tidur mereka.

"Jika Anda tidur sambil berbicara saat masih muda, jangan anggap penting," kata Pelayo. Tidak perlu takut atau bergegas ke dokter.

Selain itu, orang-orang cenderung untuk pertama-tama menemukan bahwa mereka adalah pembicara tidur di usia 20-an dan 30-an --yang biasanya ketika orang mulai berbagi kamar atau tempat tidur dengan yang lain. Ini tidak berarti mereka baru saja mulai tidur, tetapi hanya orang lain yang akhirnya menyadarinya.

Namun, jika Anda berusia sekitar 50 atau lebih dan tiba-tiba banyak berbicara dalam tidur Anda, itu bisa menjadi penanda penyakit yang akan datang seperti penyakit Parkinson atau demensia.

Dalam kelompok ini, tidur berbicara pada dasarnya dapat menunjukkan bahwa ada sesuatu yang salah di otak, bahwa kabel otak semakin tercampur, kata Pelayo.

"Jika Anda sudah tidur berbicara selama bertahun-tahun, saya tidak akan khawatir. Namun, jika itu adalah sesuatu yang baru, saya akan menjelajahinya, "kata Pelayo.

4. Bicara saat tidur sering bercampur dengan masalah tidur lainnya

Bicara saat tidur tidak sama dengan beberapa gangguan tidur lainnya. Jika Anda mulai berteriak dalam tidur, mungkin ada hal lain yang terjadi.

Sebagai contoh, beberapa orang mengalami teror malam, suatu kondisi mengerikan yang dapat terjadi selama tidur. Teror malam biasanya melibatkan teriakan dan sumpah serapah alih-alih sekadar obrolan biasa. Dan jika Anda mengerang sepanjang malam, Anda mungkin memiliki kondisi lain yang disebut catathernia, yang terkait dengan sleep apnea.

Orang-orang dengan gangguan stres pascatrauma juga diketahui mengalami peningkatan vokalisasi selama tidur, di mana mereka akan berbicara atau berteriak selama mimpi mereka.

Berbicara melalui tidur juga dapat disebabkan oleh stres, kecemasan, dan depresi, menurut James Rowley, kepala divisi pengobatan paru-paru, perawatan kritis dan tidur dengan Detroit Medical Center.

Jika Anda, atau orang yang dicintai, menunjukkan salah satu dari masalah ini, bicarakan dengan spesialis tidur, karena itu bisa menjadi pertanda sesuatu yang lain yang mungkin memerlukan perawatan.

"Jika tidur berbicara dikaitkan dengan mimpi buruk, mimpi buruk berulang, mendengkur atau menyaksikan apnea, mungkin ada alasan untuk membahasnya dengan dokter Anda," kata Rowley.

Dalam beberapa kasus, lanjutnya, Anda mungkin perlu melakukan studi tidur lanjutan, seperti polysomnogram, untuk menentukan apakah Anda memang memiliki kelainan tidur lain.

Karena itu, kemungkinan Anda mungkin baik-baik saja. “Apa yang perlu ditekankan adalah bahwa bagi sebagian besar orang, tidur dengan berbicara tidak berbahaya,” kata Rowley.

Secara keseluruhan, tidur jarang mempengaruhi orang yang melakukannya - itu hanya ketidaknyamanan utama bagi pasangan mereka. Jadi, dapatkan mesin white noise, berinvestasi dalam beberapa penyumbat telinga dan hanya ingat bahwa apa pun yang dikatakan pasangan Anda hanya omong kosong. (HuffingtonPost/M-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More