Senin 15 Juli 2019, 14:35 WIB

AS dan Indonesia Perluas Kolaborasi untuk Tanggulangi HIV/AIDS

Mediaindonesia.com | Humaniora
AS dan Indonesia Perluas Kolaborasi untuk Tanggulangi HIV/AIDS

Ist
General Manager for Abbot’s molecular diagnostics business, Asia Pacific, Molecular Diagnostics Mahesh Natarajan

 

PEMERINTAH Amerika Serikat (AS) melalui Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) dan perusahaan perawatan kesehatan global Abbott bekerja sama untuk mendukung Indonesia dalam meningkatkan akses terhadap layanan diagnostik dan pengobatan HIV/AIDS yang berkualitas bagi mereka yang membutuhkan.

Lebih dari 600 ribu orang di Indonesia hidup dengan HIV/AIDS dan tingkat penularan tetap tinggi di antara berbagai kelompok kunci. Indonesia berkomitmen untuk mengendalikan epidemi ini dengan mencapai target PBB yaitu UN 90-90-90 Treatment for All Targets demi memastikan bahwa HIV tidak lagi menjadi ancaman bagi kesehatan masyarakat.

Baca juga: Gerhana Bulan Diprediksi Terjadi 17 Juli

Abbott dan USAID akan mempercepat kemajuan Indonesia dalam mencapai target dengan menyediakan teknologi dan sumber daya yang dibutuhkan sehingga lebih banyak orang yang bisa menjalani tes HIV dengan fokus khusus pada Jakarta dimana kasus HIV sangat terkonsentrasi.

“Sangat istimewa bisa bekerja dengan USAID untuk mendukung Kementerian Kesehatan Republik Indonesia untuk membantu mencapai target 90-90-90 Indonesia dan menanggulangi HIV/AIDS secara efektif,” kata General Manager for Abbot’s molecular diagnostics business, Asia Pacific, Molecular Diagnostics Mahesh Natarajan, Senin (15/7).

Abbott, kata dia, selalu menjadi inovator awal, bergerak cepat dalam memenuhi kebutuhan kesehatan seperti mengembangkan tes HIV pertama di dunia. Sejak tahun 1994, Global Viral Surveillance Programme dari Abbott melacak HIV di enam benua untuk membantu tesnya dalam mengimbangi perkembangan virus ini.

"Pengetahuan teknis dan tes diagnostik inovatif kami akan membantu jaringan laboratorium rujukan nasional di Indonesia mencari terobosan dalam pencegahan, diagnosis, dan pengobatan HIV," tandasnya.

Sementara itu, USAID mengakui komitmen tegas Indonesia untuk memastikan setiap orang di Indonesia yang hidup dengan HIV/AIDS memiliki kesempatan yang sama untuk panjang usia, sehat, dan produktif.

"Dengan visi yang sama, kami bangga dapat menjalin kemitraan baru bersama Abbott. Bersama-sama, kami akan memperkuat kemampuan laboratorium Indonesia untuk menyediakan diagnosis HIV/AIDS yang berkualitas-langkah ini penting untuk membawa pasien mendapatkan pengobatan dan kesehatan yang baik,” Direktur USAID Indonesia, Erin E. Mckee.

Baca juga: Mendikbud Tuntut Sekolah Ciptakan Rasa Aman dan Nyaman Bagi Siswa

Dalam mendukung Strategi Laboratorium Nasional Indonesia, kerja sama antara USAID dan Abbott memajukan kemandirian Indonesia dalam layanan diagnostik dan pengobatan HIV/AIDS dengan memanfaatkan kemampuan dan komitmen sektor swasta untuk menciptakan solusi yang inovatif, dinamis, dan berkelanjutan.

Kerja sama ini hanyalah salah satu dari serangkaian inisiatif Kedutaan Besar Amerika Serikat di Indonesia dalam bidang kesehatan yang menunjukkan luasnya peran AS dalam Kerja sama Strategis AS-Indonesia. (RO/OL-6)

Baca Juga

ANTARA FOTO/Teresia May

Afgan Syahreza, Ajak Bantu Tenaga Medis

👤Ant/H-3 🕔Senin 30 Maret 2020, 04:00 WIB
PENYANYI Afgan Syahreza, 31, mengajak masyarakat untuk bersama-sama membantu tenaga medis yang berada di garis terdepan dalam melawan...
DOK. INSTAGRAM

Brisia Jodie: Gelar Konser di Depan Rumah

👤Medcom.id/H-3 🕔Senin 30 Maret 2020, 03:30 WIB
Tetangganya yang menonton pun terlihat menjaga jarak satu sama lain, bahkan ada yang turut merekam konser sederhana...
ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso

IGI Usul kepada Mendikbud Hapus Jalur Prestasi pada PPDB

👤Fer/H-1 🕔Senin 30 Maret 2020, 01:30 WIB
Hasil survei yang mereka selenggarakan, sebagian besar guru di Indonesia menyatakan bahwa nilai rapor bisa...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya