Senin 15 Juli 2019, 07:50 WIB

Siswa SMA Tewas saat Kegiatan Pengenalan Sekolah

DW/Dhk/X-10 | Humaniora
Siswa SMA Tewas saat Kegiatan Pengenalan Sekolah

MI/Dwi Apriani
Polisi Dalami Kematian Siswa SMK Taruna

 

KEGIATAN masa orientasi siswa (MOS) kembali menelan korban jiwa. Delwyn Berli Julindro, siswa baru SMA Taruna Indonesia di Palembang, Sumatra Selatan, menghembuskan napas terakhir, Sabtu (13/7), setelah mengikuti MOS sejak Senin (8/7).

Berce, ibu korban, menduga Delwyn menjadi korban penganiayaan karena ditemukan luka memar di tubuhnya. Selain itu, keluarga menyebut Delwyn dalam keadaan sehat sebelum mengikuti MOS di sekolah yang menerapkan pendidikan semimiliter itu.

"Ada luka memar di lutut, itulah kenapa kami buat laporan polisi," kata Berce, kemarin.

Kapolresta Palembang Kombes Didi Hayamasyah mengatakan telah memeriksa sejumlah saksi untuk mengetahui penyebab tewasnya korban. "Sudah lebih dari delapan saksi yang kami periksa terkait meninggal korban. Saksi yang diperiksa mulai kepala sekolah hingga teman satu kelompok korban saat MOS."

Ia menuturkan pemeriksaan ini sebenarnya sudah dilakukan sejak Sabtu seusai adanya laporan dari orangtua korban. "Sejak kemarin terus diperiksa, tetapi kami belum bisa simpulkan hasilnya. Kami masih menunggu hasil forensik."

Selain pemeriksaan, Didi menyebut tim penyidik sudah melakukan olah TKP di SMA Taruna Indonesia di Jalan Pendidikan, Sukarami, Kota Palembang.

Kepala Dinas Pendidikan Sumatra Selatan Widodo menyesalkan terjadi peristiwa itu karena sudah mengingatkan pihak sekolah agar tidak melakukan kekerasan secara fisik ataupun mental saat MOS.

"Sudah lama sekali itu, itu kebiasaan lama dan kita sudah ingatkan terus. Tak boleh ada tekanan antara adik kelas dan kakak kelas, tapi ini selalu dilakukan saat MOS," katanya.

Pengamat pendidikan Itje Chodjidjah juga menegaskan sekolah harusnya sudah meninggalkan budaya kekerasan dalam melakukan pendisiplinan.

"Kekerasan di sekolah dengan dalih apa pun, baik itu untuk mendisiplinkan maupun lainnya tidak bisa dibenarkan," ujarnya.

Menurut Itje, mencuatnya kasus itu membuktikan pembudayaan kekerasan di sekolah masih dicoba dihidupkan kembali, khususnya sekolah dengan label taruna. Padahal, kasus kekerasan serupa sebenarnya sudah jarang terdengar belakangan ini. (DW/Dhk/X-10)

Baca Juga

Ilustrasi

Pakar UGM Prediksi Covid-19 di Indonesia Tuntas Akhir Mei 2020

👤Atikah Ismah Winahyu 🕔Rabu 01 April 2020, 18:07 WIB
“Dengan intervensi pemerintah, total penderita korona positif minimal di sekitar 6.200 di akhir pandemi pada akhir Mei 2020,"...
Shutterstock

Kemenristek/BRIN Tambah Anggaran untuk Riset Covid-19

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Rabu 01 April 2020, 17:54 WIB
Bambang menuturkan, ada tiga target yang harus dicapai oleh konsorsium Covid-19 yakni target jangka pendek, menengah, dan...
MI/SITRIA HAMID

Saudi Minta Tunda Kontrak Layanan, Bukan Tunda Rencana Haji

👤Sitria Hamid 🕔Rabu 01 April 2020, 17:53 WIB
KEMENTERIAN Agama memastikan bahwa Pemerintah Arab Saudi bukan meminta penundaan rencana haji tahun...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya