Senin 15 Juli 2019, 02:00 WIB

Membangun Generasi Literat dari Keluarga

Marzuki Wardi Ketua Bidang Literasi IGI Kabupaten Lombok Tengah, NTB | Opini
Membangun Generasi Literat dari Keluarga

MI/Seno
Opini

DALAM sebuah wawancara dengan wartawan PoCer.co, Linda Christanty pernah membeberkan rahasia suksesnya dalam menggapai cita-citanya. Penerima dua kali penghargaan Kusala Sastra Khatulistiwa itu pun sempat menceritakan awal mula ketertarikannya terhadap dunia literasi, yang kemudian mengantarnya menjadi jurnalis dan penulis terkemuka.

"Waktu kecil dan belum bisa membaca, saya ingat ayah dan ibu sering membacakan buku-buku cerita untuk anak-anaknya menjelang tidur malam. Kami berkumpul di kamar mereka, di tempat tidur orangtua saya yang besar itu. Cerita yang paling saya ingat adalah Tom si Jempol atau Tom Thumb. Tentang anak kecil yang melawan raksasa," paparnya panjang lebar.

Jika kita ingin menyebut tokoh-tokoh lain dengan profesi berbeda, tentu masih banyak yang sukses membangun karier mereka dengan bekal awal 'tekun membaca'. Bahkan, tidak hanya membangun karier, tapi juga membangun sebuah negara. Kita sama-sama tahu bahwa tegaknya kedaulatan bangsa ini tidak terlepas dari peran sentral para tokoh yang gemar membaca (buku). Sebut saja presiden pertama kita, Bung Karno. Menurut riwayat, beliau sangat rajin membaca buku, sampai-sampai di dalam toilet pun beliau menyediakan meja khusus yang dipakainya membaca buku. Sejak muda beliau juga sudah berani menentang kebijakan-kebijakan Pemerintah Hindia-Belanda melalui tulisannya.

Pun demikian dengan wakil presidennya, Bung Hatta. Saking candunya membaca, sewaktu diasingkan ke Banda Neira oleh Pemerintah Hindia-Belanda, beliau membawa sepeti koleksi buku pribadinya. Ki Hadjar Dewantara, sejak muda, ketika menimba ilmu di STOVIA, sudah melahap banyak buku baik di perpustakaan sekolah maupun koleksi milik sahabatnya, Ernest Douwes Dekker.

Haji Agus Salim, sang diplomat yang menguasai sembilan bahasa asing, dan tokoh-tokoh bangsa lainnya merupakan sosok pejuang sekaligus pembelajar sejati yang hidupnya tidak pernah jauh dengan buku. Dari kegemaran membaca itulah kemudian mengalir ide-ide cemerlang dan melahirkan karya-karya berpengaruh sehingga tidak mengherankan mereka membangun fondasi negara ini dengan bekal intelektual yang mumpuni.

Berkaca dari para tokoh bangsa tersebut, miris rasanya bila melihat fakta rendahnya kemampuan membaca para pelajar saat ini. Jika mengacu pada data PISA 2015, kita patut prihatin dengan kompetensi membaca pelajar Indonesia yang belum mencapai target rata-rata Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD). Apalagi kita tengah berada di era banjirnya media dan bahan bacaan seperti sekarang ini. Di sisi lain, kita terus-menerus dituntut berubah. Hadirnya industri 4.0 mensyaratkan upaya peningkatan kualitas (kompetensi) diri yang bersifat berkelanjutan, yang tentunya harus ditopang referensi-referensi berkualitas pula.

Oleh karenanya, program gerakan literasi (baik gerakan literasi sekolah maupun keluarga) yang digulirkan pemerintah sudah sepatutnya menjadi prioritas, dalam rangka membangun generasi literat. Agar program ini bisa mencapai hasil yang maksimal, diperlukan peran aktif dan masif dari segenap elemen masyarakat. Terutama dari unit terkecil sebuah negara, yaitu keluarga. Sebagai bagian dari tripusat pendidikan, keluarga harus mampu menjadi sarana pencetak generasi literat.

 

Menumbuhkan minat baca

Dalam kaitannya dengan cerita pembuka di atas, kita bisa belajar bagaimana membentuk pribadi literat dari lingkungan keluarga. Orangtua Linda memang tidak berupaya secara langsung mengajar anak-anaknya membaca, tapi mereka berusaha sedemikian rupa untuk merangsang minat baca anak-anaknya sehingga dongeng-dongeng yang disampaikannya menjadi menarik dan terekam kuat dalam memori Linda. Karenanya, merangsang minat baca anak sejak dini jauh lebih penting daripada menekankan anak harus bisa membaca. Ketika minat anak telah tumbuh, ia akan merasa butuh dan berupaya untuk memenuhi hasrat ingin tahunya dengan membaca.

Menumbuhkan minat baca memang tidak hanya bisa dilakukan dengan mendongeng. Banyak cara lain yang dapat ditempuh oleh orangtua. Mengajak anak untuk berlibur atau jalan-jalan ke toko buku, berkunjung ke perpustakaan, menghadiahi prestasi anak dengan buku bacaaan, bermain dengan media bahan bacaan, mengunjungi festival buku, budaya, dan museum, merupakan alternatif lain yang dapat diterapkan. Ketika gairah membaca anak sudah tumbuh, tugas orangtua ialah menyediakan bahan dan media bacaan yang memadai di dalam rumah.

Namun, tentu orangtua juga harus menjadi model (pembaca) yang baik bagi anak. Banyak orangtua yang hanya menuntut anak rajin membaca, tapi mereka sendiri enggan melakukan apa yang diperintahnya. Anak ialah peniru ulung, lebih-lebih pada masa perkembangan operasional konkret (prasekolah). Ia suka meniru apa yang dilakukan orang-orang di lingkungan terdekatnya. Jika orangtua suka membaca, tidaklah sulit bagi anak meniru kebiasaan tersebut. Dengan demikian, literasi keluarga harus dihidupkan mulai orangtua lalu mengalir ke anggota keluarga lainnya (anak).

Tidak sampai di situ. Tugas orangtua selanjutnya ialah bagaimana mengontrol bahan bacaan yang baik bagi anak. Era digitalisasi, di samping memberikan kemudahan mengakses bahan bacaan, rupanya bisa menjadi bumerang bagi harmonisasi sosial kita. Hari ini kita sama-sama tahu begitu banyak berseliweran berita bohong (hoaks), fitnah, dan ujaran kebencian (hate speech) yang membuat para pengguna media sosial dengan begitu mudahnya saling hujat dan caci.

Fenomena ini jangan sampai mencuci otak anak-anak kita. Oleh karena itu, orangtua harus memberikan literasi informasi sejak dini. Literasi informasi tidak hanya berarti mengajarkan anak tentang bagaimana mengakses dan memeroleh informasi, tapi yang tak kalah penting adalah bagaimana memanfaatkan informasi yang berkaitan dengan kehidupan sehari-hari. Kita harus ingat bahwa pribadi literat tidak hanya suka membaca, tapi juga mampu menyeleksi bahan bacaan yang bermanfaat bagi dirinya dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Apakah literasi hanya berkaitan dengan aktivitas membaca? Tentu saja tidak. Membaca hanyalah langkah awal yang sangat penting dalam berliterasi. Jika membaca sudah menjadi kebutuhan, kegiatan literasi seperti menulis, berbicara, mengamati, mengolah informasi, dan lainnya akan mengikuti. Seperti yang dilakukan tokoh-tokoh yang disebutkan di atas. Oleh karena itu, minat baca harus ditumbuhkan sejak dini, dan ini mutlak membutuhkan peran aktif orangtua. Jadi, untuk membangun generasi literat, kita harus memulainya dari keluarga. Dari keluarga literat, masyarakat literat, generasi literat, menuju bangsa yang bermartabat.

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More