Jumat 12 Juli 2019, 08:35 WIB

Industri Manufaktur Terus Ekspansif

Atikah Ishmah Winahyu | Ekonomi
Industri Manufaktur Terus Ekspansif

Kementerian Perindustrian RI
Industri Manufaktur Terus Ekspansif

 

BANK Indonesia mencatat kinerja sektor industri pengolahan triwulan II 2019 berada pada level ekspansi. Hal itu terindikasi dari nilai Prompt Manufacturing Index (PMI)-BI sebesar 52,66% atau meningkat 0,01% jika dibandingkan dengan PMI-BI di triwulan sebelumnya (52,65%).

Ekspansi sektor industri pengolahan ini sejalan dengan perkembangan kegiatan usaha sektor industri pengolahan hasil survei kegiatan dunia usaha (SKDU) pada triwulan II 2019 yang terindikasi meningkat dengan saldo bersih tertimbang (SBT) 3,57%.

"Peningkatan kinerja industri pengolahan didorong oleh kenaikan volume pesanan sejalan dengan permintaan yang meningkat," kata Departemen Komunikasi BI dalam pernyataan resmi, kemarin.

Pada triwulan III 2019, kinerja industri pengolahan diprediksi tetap ekspansif meskipun tidak setinggi periode sebelumnya. Hal ini terindikasi dari PMI-BI pada triwulan III 2019 yang diperkirakan sedikit lebih rendah sebesar 52,11%.

"Peningkatan kinerja industri pengolahan itu diperkirakan didorong kenaikan vo-lume produksi," tandasnya.

Sejalan dengan catatan BI tersebut, catatan Kementerian Perindustrian juga menunjukkan industri pengolahan masih memberikan kontribusi terbesar terhadap nilai ekspor nasional. Pada periode Ja-nuari-Mei 2019, sektor manufaktur mampu mengapalkan produk-produk unggulannya hingga US$51,06 miliar atau menyumbang 74,59% pada total nilai ekspor nasional.

"Secara volume, ekspor industri manufaktur kita mengalami peningkatan 9,8% dari Januari-Mei 2019 ketimbang periode yang sama tahun lalu. Selama ini industri manufaktur masih konsisten menjadi kontributor terbesar pada nilai ekspor kita," kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto di Jakarta, kemarin.

Sektor utama

Menperin menyebutkan beberapa sektor manufaktur yang berperan besar pada capaian ekspor di lima bulan pertama tahun ini, antara lain industri makanan yang menembus US$10,56 miliar, disusul industri logam dasar US$6,52 miliar serta industri bahan kimia dan barang dari bahan kimia US$5,38 miliar.

"Industri makanan menyumbang 20,69% dari total ekspor industri pengolahan pada Januari-Mei 2019," ungkapnya.

Kemudian, lanjut dia, industri pakaian jadi menyetor nilai ekspor sekitar US$3,55 miliar serta industri kertas dan barang dari kertas US$3 miliar.

"Pemerintah terus mendo-rong peningkatan investasi dan ekspansi di sektor industri. Jadi, kapasitas produksi meningkat, selain untuk memenuhi kebutuhan pasar domestik, juga bisa mengisi pasar ekspor," tuturnya.

Beberapa negara tujuan utama ekspor produk manufaktur nasional di antaranya Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang, Singapura, dan India.

Airlangga juga mengungkapkan pemerintah gencar menarik investasi sektor industri yang dapat menghasilkan produk substitusi impor. Langkah itu merupakan salah satu upaya pemerintah untuk menekan defisit neraca perdagangan. (Try/Nur/E-3)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More