Selasa 18 Juni 2019, 06:52 WIB

Sidang Pledoi Ratna Sarumpaet Digelar Hari Ini

Siti Yona Hukmana | Politik dan Hukum
Sidang Pledoi Ratna Sarumpaet Digelar Hari Ini

ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Ratna Sarumpaet

 

TERSANGKA penyebar berita bohong atau hoaks Ratna Sarumpaet akan menjalani sidang pledoi di Pengadilan Negeri (PN) Jakarta Selatan pada hari ini, Selasa (18/6). Pengacaranya telah menyiapkan pembelaan setebal 108 halaman.

"Kami sudah siap menyatakan pleidoi. Ada 108 halaman pledoinya," kata Kuasa Hukum Ratna, Desmihardi di Polda Metro Jaya, Senin (17/6).

Sebanyak 108 halaman itu, merupakan pembelaan dari kuasa hukum Ratna. Menurut Desmihardi, kliennya memiliki pembelaan tersendiri.

"Rencana juga nanti di samping pledoi dari kita akan ada pledoi dari Bu Ratna," ujar dia.

Desmihardi menuturkan, dalam kasus yang menyeret Ibunda artis Atiqah Hasiholan itu, tidak ada perbuatan yang menimbulkan keonaran.

Baca juga: Pengacara Ratna Sarumpaet Siapkan Pembelaan untuk Sidang Pleidoi

Ia mematahkan pernyataan Jaksa Penuntut Umum (JPU) yang menyatakan Ratna telah membuat keonaran atas perbuatan penyebaran berita bohong.

"Kami menyimpulkan memang tidak ada keonaran. Hal-hal itu yang akan dicantumkan dalam pleidoi," tutur Desmihardi.

Desmihardi mengatakan, soal keonaran itu akan menjadi poin utama pembelaan. Pasalnya, kata dia, sangkaan keonaran tidak pernah terbukti dalam persidangan.

"Keonaran itu kan satu fakta. Mestinya yang membuktikan keonaran itu adalah saksi, bukan ahli. Ahli itu kan pendapatnya yang didengar. Pendapatnya mengatakan itu onar, padahal onar itu sendiri adalah fakta atau peristiwa," tukas dia.

Sebelumnya, JPU menilai Ratna Sarumpet terbukti bersalah atas kasus hoaks. Dia dituntut enam tahun penjara.

"Telah terbukti secara sah dan meyakinkan menurut hukum bersalah melakukan tindak pidana menyebarkan berita bohong dengan sengaja. Menjatuhkan pidana terhadap Ratna Sarumpaet dengan pidana penjara selama enam tahun," kata koordinator JPU Daroe Tri Sadono dalam sidang pembacaan tuntutan di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (28/5).

Daroe menyebut Ratna terbukti menyiarkan berita bohong tentang penganiayaan terhadap dirinya. Dia kemudian mengirim foto gambar wajah lebam dan bengkak kepada sejumlah orang.

"Berita itu mendapat reaksi dari masyarakat dan berita bohong itu menyebabkan kegaduhan, keributan atau keonaran di masyarakat baik di media sosial, media elektronik, dan telah terjadi demonstrasi," jelas Daroe.

Ratna dinilai terbukti bersalah melanggar Pasal 14 ayat (1) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana. (Medcom/OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More