Sabtu 08 Juni 2019, 21:30 WIB

Arus Balik di Jalur Selatan Belum Capai Puncak

Kristiadi | Nusantara
Arus Balik di Jalur Selatan Belum Capai Puncak

Antara/Adeng Bustomi
Suasana arus balik di Jalur Selatan Pulau Jawa

 

JALUR selatan Pulau Jawa yang biasanya menjadi rute alternatif pemudik, hingga H+2 Idul Fitri atau Sabtu (8/6) belum menunjukkan peningkatan arus kendaraan yang signifikan.

Kepala Korps Lalu Lintas Polri irjen Pol Refdi Andri memprediksi, puncak arus balik Lebaran 2019 akan terjadi pada H+3 dan H+4 atau Minggu (9/6) dan Senin (10/6).

Hal itu berdasarkan pemantauan yang dilakukan Korlantas Polri di 4 area pantau, yaitu Merak, Jagorawi, Cipularang, dan Cipali. Refdi menyebutkan, hingga H+2 belum sampai 50% pemudik kembali ke Jakarta.

"Untuk arus balik tentunya sampai sekarang ini belum mencapai 50% dan sisanya diprediksi bisa besok maupun lusa mengingat sekarang ini mulai terjadinya kepadatan tetapi, kita akan terus memantau pergerakan setelah hari raya. Karena ada banyak aktivitas yang dilakukan warga tetapi bukan hanya balik saja, tapi ada juga silaturahim, ziarah, wisata dan tentunya kita targetkan sampai tanggal 10 arus berjalan lancar," kata Refdi di Pos Pengamanan Letter U Gentong, Kecamatan Kadipaten, Tasikmalaya, Sabtu (8/6).

Baca juga : Sejumlah Ruas Jalan di Padang Macet

Dari pantauan yang dilakukannya di Tasikmalaya dan Garut, Refdi mengungkapkan ada sedikit pelambatan arus lalu lintas di sejumlah titik, seperti Lombangan, Pasar Bandrek, Pasar Lewu, dan Malangbong. Namun, Polres Garut, Tasikmalaya, dan Bandung memastikan dapat mengatasi kepadatan tersebut.

"Kita ada dua pola pengurai kemacetan pertama mereka melakukan pengalihan arus dan tentunya itu sudah biasa dilakukannya. Kemudian, buka tutup dan one way tersebut itu pilihan terakhir tetapi semua bisa dilakukan dengan pola pembersihan meskipun itu perlu waktu dan diharapkan pengertian pengemudi atau pengguna jalan sehingga langkah yang dilakukan bisa mengurai kendaraan karena kita juga memiliki unit pengurai, unit pencair dan mudah-mudahan tidak terlalu lama hingga kembali normal," ujarnya.

Dari Catatan Korlantas, sejauh ini tercatat adanya penurunan angka kecelakaan dalam arus mudik dan balik di jalur selatan Pulau Jawa hingga 52%. Ia berharap, pengaturan yang dilakukan kepolisian bisa terus menekan angka kecelakaan dan melancarkan perjalananan pemudik.
 
"Antrean kendaraan karena adanya pergerakan mix mulai sepeda motor, mobil, truk dan bus semuanya bergerak di ruas jalan yang begitu agak sempit. Namun, Pos yang ada menjadi penentu sebagai langkah terutama pencairan kendaraan berada di jalur selatan Jawa meski kita juga punya waktu cadangan tanggal 10 masih melakukan operasi tapi sepanjang ruas jalan Cikampek tentunya banyak pergerakan bus ke timur," tandasnya. (OL-8)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More