Sabtu 08 Juni 2019, 17:11 WIB

Volume Kendaraan di Jalur Utama Cianjur Mulai Terpantau Padat

Benny Bastiandy | Nusantara
Volume Kendaraan di Jalur Utama Cianjur Mulai Terpantau Padat

ANTARA
Padat Arus Jalan Padang, Pekanbaru.

 

VOLUME kendaraan pascaperayaan Idul Fitri 1440 Hijriah di ruas-ruas jalan utama di wilayah hukum Polres Cianjur, Jawa Barat, terpantau meningkat, utamanya dari dan ke arah Puncak. Polres Cianjur pun masih memberlakukan sistem buka-tutup dengan cara mengalihkan kendaraan ke ruas-ruas jalan alternatif.

"Sejak memasuki H+1 Lebaran, sudah tampak peningkatan arus kendaraan di ruas-ruas jalan nasional, khususnya yang menuju ke Puncak dan menuju ke Ciranjang," kata Kabag Ops Polres Cianjur, Komisaris Warsito, Sabtu (8/6).

Baca juga: Arus Balik Surabaya-Jakarta Terpantau Ramai Lancar

Pada H+2 Lebaran, kata Warsito, kendaraan dari arah Cianjur menuju ke Puncak dan Bogor sempat tidak bergerak saking padatnya. Karena itu, sejak dari Bundaran Tugu Lampu Gentur di sekitar Pos 8 Cepu, Polres Cianjur mengalihkan arus kendaraan yang akan menuju ke Puncak dan Bogor ke jalur Sukabumi maupun Jonggol.

"Untuk mengurangi beban volume kendaraan yang menuju ke Puncak, kami mengambil langkah mem-pending. Kita arahkan kendaraan yang akan menuju ke Puncak ke Jonggol dan Sukabumi," jelasnya.

Warsito menyebutkan, Polres Cianjur terus berkoordinasi dengan Polres Bogor memantau perkembangan volume kendaraan di ruas jalur nasional di wilayah itu. Koordinasi penting dilakukan agar kendaraan yang dari arah Cianjur menuju ke Puncak dan Bogor bisa disekat seandainya terjadi penumpukan.

"Kalau (kendaraan) terus dipaksakan sedangkan nanti tidak bisa keluar, bisa dibayangkan akan terjadi kemacetan parah dan total, sehingga tak bisa diurai," kata Warsito.

Sementara di Ciranjang atau jalur menuju ke arah Bandung ataupun sebaliknya, jelas Warsito, sejauh ini terpantau masih normal. Padahal biasanya di kawasan tersebut terjadi penumpukan kendaraan dari arah Cianjur menuju Bandung maupun sebaliknya. "Sejauh ini normal. Tidak terjadi sendatan," ucapnya.

Polres Cianjur memiliki tim pengurai kemacetan. Tim ini akan sigap bergerak ke lokasi seandainya terjadi kemacetan parah.

"Jumlah personel pengamanan selama Operasi Ketupat Lodaya 2019 masih tetap sama. Hanya cara bertindak saja yang kita maksimalkan. Seandainya terjadi kemacetan di salah satu titik, tim personel akan bergerak cepat menguraikannya," sebutnya.

Sementara di wilayah perkotaan, sambung Warsito, arus kendaraan relatif lebih lancar. Kondisinya berbeda saat sebelum Lebaran. "Arus lalu lintas di wilayah perkotaan cenderung tak ada masalah. Justru sekarang kondisinya kembali normal dibanding sebelum Lebaran," ungkap Warsito.

Baca juga: Rest Area di tol Jakarta-Cikampek Diberlakukan Buka Tutup

Wilayah Cipanas dan sekitarnya masih menjadi tempat favorit wisatawan berlibur. Termasuk mengunjungi sejumlah objek wisata alam seperti Kebun Raya Cibodas-Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (KRC-LIPI), Taman Bunga Nusantara, dan lainnya.

"Banyak wisatawan yang menginap di hotel-hotel di Cipanas. Pada jam-jam tertentu akan terjadi kemacetan, terutama di tempat-tempat maka, karena banyak kendaraan milik wisatawan yang terparkir," pungkasnya. (OL-6)

Berita Terkini

Read More

BenihBaik.com

Read More

Berita Populer

Read More