Jumat 07 Juni 2019, 18:00 WIB

Munadi Herlambang Ajak Tabayyun Soal Pilpres di Momen Lebaran

Mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
Munadi Herlambang Ajak Tabayyun Soal Pilpres di Momen Lebaran

Dok. Relawan Jokowi Kerja (Joker)
Ketua Umum Joker Munadi Herlambang

 

MOMEN bulan suci Ramadan dan Idul Fitri 1440 H merupakan saat yang tepat bagi berbagai elemen masyarakat untuk tabayyun pascapilpres. Sikap yang tabayyun merupakan tradisi dan pemikiran dalam Islam yang memiliki konteks dalam peradaban umat manusia. 

“Dalam perkembangan seiring perubahan zaman, tabayyun merupakan cara berpikir yang mengedepankan kehatian-hatian dalam menyikapi informasi, situasi dan problem yang dialami umat Islam pada khususnya,” kata Ketua Umum Relawan Jokowi Kerja (Joker) Munadi Herlambang dalam siaran pers yang diterima media.

Menurut Munadi, dikutip dari laman DohaInstitute.org, tabayyun berakar dari bahasa Arab yang terdiri dari 2 suku kata, yaitu “bayan”, yang artinya dalam Bahasa Inggris “elucidation” dan “bayyinah”, yang artinya “evidence”, yang menjelma ke dalam cara-cara dan tujuannya. 

Secara harafiah, ini bisa dikatakan sepadan dengan “klarifikasi dan bukti” dalam Bahasa Indonesia. “Artinya, kita diminta bertanya kepada sumber informasi dan melihat data atau fakta yang ada, dalam ungkapan sederhananya,” katanya.

“Ini merupakan nilai kearifan Islami dalam mendorong adanya kerangka berpikir yang berpijak pada analisa terhadap berbagai hal apakah itu konsep, asumsi, maupun konstruksi dan dekonstruksi argumentasi dan teoritis agar mencapai kesimpulan yang jelas dan landasan yang kuat tentang isu terkait,” imbuhnya 

Baca juga : ICMI: Idulfitri Ajang Rekonsiliasi bukan Saling Ngenyek

Era teknologi informasi yang berbasis digital dan ruang publik di media sosial memberikan tantangan nyata dalam menjaga sikap tabayyun dalam masyarakat Muslim maupun kalangan masyarakat lainnya.

“Media sosial menjadi ajang ekspresi, menyatakan pikiran dan pendapat tanpa sekat ruang dan waktu bagi individu maupun golongan yang kadang kala disembunyikan asal-usulnya. Dengan tingkat literasi anggota masyarakat yang masih dalam proses pematangan dan edukasi yang masih dalam proses pemerataan, maka informasi yang muncul demikian mudah dikonsumsi dan dibagikan,” kata Munadi.

Oleh karena tabayyun itu adalah filosofi atau cara berpikir yang mempunyai penerapan dalam berbagai segi kehidupan yang terwujud dalam prilaku dan tindakan di era digital ini, maka kemudahan akses informasi bagi setiap orang mempunyai implikasi yang harus ditanggung. 

Munadi pun mengajak berkaca pada proses kenegaraan yang sudah berada di ambang akhir pada saat ini, proses pilpres dan pileg yang hasilnya sudah diumumkan secara resmi oleh KPU pada 21 Mei lalu, tetapi diajukan proses banding ke Mahkamah Konstitusi (MK) oleh salah satu pasangan capres dan cawapres. 
 
“Semua pihak, baik yang berada atau terlibat langsung dan tidak langsung dalam kontestasi politik bagi pasangan capres dan cawapres nomor urut 01 dan 02 sudah saatnya untuk melebur kembali dalam kebhinnekaan Indonesia dan bersama-sama menjawab tantangan ke depan sebagai bangsa dan negara,” kata Munadi menanggapi perkembangan konstetasi politik akhir-akhir ini.

Dalam semangat yang didasari tabayyun ini, sebagai Koordinator Joker, Munadi mengajak organisasi kemasyarakatan dan media massa bersama segenap anggota masyarakat untuk mengedepankan prinsip check and recheck dan verifikasi atas berita dan informasi sebelum dibagikan secara meluas di media sosial.

“Kita serahkan proses tabayyun ini agar dijalankan lembaga-lembaga negara yang berkompeten dan mempunyai tugas dan tanggung jawab yang diamanatkan oleh undang-undang terkait pilpres dan pilkada untuk menyelesaikan dalam kapasitasnya. Kita meyakini bahwa Sistem ketatanegaraan juga dibuat berlandaskan prinsip check and balance antar lembaga negara,,” katanya.

Sebagai pribadi, Munadi Herlambang punya harapan bahwa bulan puasa Ramadan menjadi momen untuk merenung dan introspeksi ke dalam diri, menahan diri terhadap segala cobaan dan godaan dari sekitar yang bisa melemahkan akal sehat. Menyelami makna tabayyun untuk kemaslahatan bagi kepentingan yang lebih besar.

“Hari raya Idul Fitri 2019 ini seakan menjadi momen sakral yang kembali mengingatkan untuk saling memaafkan dan mensyukuri berkah yang ada di sekitar kita. Merajut kembali rasa persaudaraan dengan sesama umat Muslim dan masyarakat Indonesia pada umumnya. Biarlah kondisi psikis sosial atas perkembangan politik berlalu dan kedamaian hadir di tengah masyarakat,” tandasnya. (RO/OL-8)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More