Senin 20 Mei 2019, 10:04 WIB

FPR Siapkan 1 Juta Orang Untuk Bela Demokrasi

mediaindonesia.com | Politik dan Hukum
FPR Siapkan 1 Juta Orang Untuk Bela Demokrasi

Istimewa
Panglima tertinggi Front Pembela Rakyat (FPR), Nugroho Prasetyo siapkan 1 juta orang untuk aksi bela demokrasi.

 

PANGLIMA tertinggi Front Pembela Rakyat (FPR), Nugroho Prasetyo menegaskan telah menyiapkan satu juta anggota dan satgas FPR untuk datang ke Jakarta, jika ada upaya inkonstitusional dan ingin menjatuhkan Presiden Joko Widodo.

FPR menyatakan tidak ada alasan untuk tidak menerima hasil Pilpres, yang telah berjalan dengan baik, lancar, dan diapresiasi oleh banyak negara.

Rencana untuk menurunkan massa, menurut Nugroho merupakan permintaan bahkan desakkan anggota dan satgas FPR. Nugroho bahkan siap memimpin langsung gerakkan massa FPR yang berasal dari seluruh Indonesia.

"Tujuan kami adalah ingin melawan gerakkan massa yang memiliki tujuan menolak hasil Pilpres dan ingin menjatuhkan Presiden Joko Widodo. Nama aksi dan gerakkan yang ingin kami lakukan ini adalah gerakkan bela NKRI dan bela demokrasi. Demokrasi kita saat ini sudah mulai rusak oleh pihak-pihak yang berpikiran sempit dan pragmatis, direcoki oleh kaum radikal yang ingin mengganti Pancasila," kata Nugroho di Jakarta, Senin (20/5).

Nugroho dan FPR juga menegaskan bahwa pemilihan umum serentak pada 17 April 2019 lalu telah berjalan dengan aman, lancar dan sukses. Pemilu kali ini bahkan memecahkan rekor partisipasi masyarakat yang tinggi untuk ikut memilih.

baca juga: 62 Ribu Suara Suara PSU di Kuala Lumpur tidak Dihitung

"Kita seharusnya bangga. Pemilu telah berjalan dengan lancar dan sukses. Hampir semua negara di dunia ini memuji. Lalu tiba-tiba ada pihak yang anggap Pemilu kita curang sampai ada istilah TSM (Terstruktur, Sistematis dan Masif), kan aneh. Jika kecewa karena kalah itu wajar, tetapi mbok ya jangan berlebihan dengan membuat narasi-narasi kebohongan yang juga menurut saya dibuat dengan terstruktur, sistematis dan masif lalu menyebut KPU, Bawaslu, MK, Polri tidak kredibel," beber Nugroho yang juga Ketua Umum Partai Rakyat.

Nugroho berharap kepada seluruh warga masyarakat bangsa agar tidak mudah diprovokasi, jangan percaya informasi hoaks, tidak perlu ikut-ikutan turun ke jalan apalagi memiliki keinginan untuk melakukan tindakan inkonstitusional.

"Jadilah warga bangsa yang dewasa. Jaga persatuan dan kesatuan, jaga kerukunan, jaga keharomonisan dan persaudaraan. Mari kita sama-sama melihat ke depan. Kita bangun bangsa ini dengan kerja keras, kerja kreatif dan inovatif!" pungkas Nugroho dengan penuh harap. (OL-3)

 

Baca Juga

MI/M Soleh

Soal Djoko Tjandra, Komisi III akan Panggil Imigrasi dan Polri

👤Cahya Mulyana 🕔Jumat 10 Juli 2020, 22:26 WIB
Anggota Komisi III DPR Wihadi Wiyanto mempertanyakan alasan l National Central Bureau (NCB) Interpol mencabut status buronan terpidana...
Ilustrasi

Kemensos-BNN Kerjasama Cegah dan Tangani Narkoba

👤Atikah Ishmah Winahyu 🕔Jumat 10 Juli 2020, 21:51 WIB
Menteri Sosial Juliari P Batubara mengatakan, nota kesepahaman ini menjadi landasan kerja sama dalam menyamakan persepsi dan cara bertindak...
MI/Adi Kristiadi

Geledah Pendopo Walikota Banjar, KPK Usut Korupsi Infrastruktur

👤Dhika Kusuma Winata 🕔Jumat 10 Juli 2020, 21:03 WIB
Ali Fikri mengatakan tim penyidik KPK saat ini sedang melakukan tahap pengumpulan alat bukti. Penyidik memeriksa saksi dan melakukan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya