Midi Utama Bagikan Dividen Rp47,8 miliar

Penulis: Andhika Pasetyo Pada: Kamis, 16 Mei 2019, 15:11 WIB Ekonomi
Midi Utama Bagikan Dividen Rp47,8 miliar

MI/ANDHIKA PRASETYO
Corporate Secretary Suantopo Po dan Property and Development Director Lilik Setiabudi dalam acara paparan publik Midi Utama Indonesia.

PT Midi Utama Indonesia, pemegang merek ritel Alfa Midi, sepanjang 2018 mencatat pendapatan sebesar Rp10,7 triliun atau tumbuh 9,56% dari hasil yang diraih pada 2017 yakni Rp9,77 triliun.

Dari pendapatan tersebut, korporasi membukukan laba bersih sebesar Rp159,15 miliar. Nilai tersebut tumbuh sangat signifikan yakni 54,8% dari tahun sebelumnya yang kala itu hanya meraup Rp102,81 miliar.

Dari total laba itu, Midi Utama membagikan dividen sebesar 30% atau Rp47,8 miliar.

Corporate Secretary Midi Utama Indonesia Suantopo Po mengungkapkan pertumbuhan laba perusahaan memberikan angin segar di tengah ketidakpastian pertumbuhan ekonomi dunia yang berdampak pada pengembangan pasar di Tanah Air.

"Kita ketahui beberapa pemain ritel tidak mampu bertahan dan menutup beberapa gerainya sejak 2017. Tapi sekarang kita bisa merealisasi pertumbuhan yang signifikan," ujar Suantopo di Alfa Tower, Tangerang Selatan, Banten, Kamis (16/5).

Ia mengungkapkan kinerja baik tersebut didorong oleh berbagai upaya strategis yang dilakukan perusahaan seperti pembukaan gerai-gerai baru. Tentu langkah itu dilaksanakan dengan cermat dengan memilih lokasi secara selektif sehingga mampu memberi kontribusi positif terhadap korporasi.

Sepanjang 2018, Midi Utama melakukan ekspansi dengan membuka 30 gerai Alfamidi baru. Dengan demikian, total gerai tumbuh dari 1.396 unit menjadi 1.426 unit.

Baca juga: BRI Tebar Dividen Rp16,1 Triliun

Sedianya, angka pembukaan gerai baru di 2018 merupakan yang terendah sejak 2008. Langkah ekspansi terbesar terjadi pada 2015. Kala itu perusahaan membuka gerai baru sebanyak 262 unit.

"Tapi sekarang situasinya berbeda. Pertumbuhan yang belum menentu membuat kita tidak bisa terlalu agresif. Jika terlalu agresif, kita akan roboh jadi tidak bisa jor-joran. Tambah gerai juga tidak berarti profit kita naik karena biaya operasional pasti bertambah, seperti untuk upah tenaga kerja dan sewa ruko," jelasnya.

Di luar ekspansi, perusahaan juga melakukan pengendalian biaya, pengendalian tingkat pengelolaan pembiayaan, pengelolaan bauran margin dan perbaikan proses bisnis.

"Kami juga optimalisasi berbagai hal lain yang bersifat mendasar seperti memperhatikan kebutuhan pelanggan, pelayanan yang maksimal dan komunikasi yang efektif di semua lini karyawan," tandasnya. (A-4)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More