BJ Habibie Minta Publik Tunggu Pengumuman KPU Soal Presiden

Penulis: Antara Pada: Jumat, 10 Mei 2019, 14:00 WIB Politik dan Hukum
BJ Habibie Minta Publik Tunggu Pengumuman KPU Soal Presiden

MI/Ilham
BJ Habibie

PRESIDEN Ke-3 Republik Indonesia Bacharuddin Jusuf Habibie meminta semua pihak menunggu keputusan Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk mengetahui Presiden dan Wakil Presiden terpilih hasil Pemilu 2019.    

Pada acara buka bersama Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI), Jakarta, Kamis (9/5), ia menceritakan bahwa pihak luar kerap bertanya pada dirinya tentang pemenang Pilpres 2019.    

"Saya kemarin terima duta besar dari United Arab Emirates, pertanyaan pertama adalah, Pak, siapa yang menang, nomor 1 atau nomor 2," kata Habibie.    

Ia menyesalkan bahwa banyak pihak yang kebingungan akibat adanya saling klaim bahwa pasangan calon presiden dan calon wakil presiden tertentu telah memenangi Pilpres 2019.    

Ia mengkhawatirkan bahwa pihak yang kalah nantinya akan melakukan perlawanan dengan cara yang tidak sesuai dengan peraturan hukum yang berlaku.    

"Itu yang kalah, tidak terima, dia berontak," katanya.    

Baca juga: KPU Tantang Siapa pun yang Menuduh Lembaga itu Curang

Ia meminta semua pihak mengikuti mekanisme yang berlaku jika merasa dirugikan dalam pelaksanaan Pemilu 2019.    

Menristek era kepemimpinan Soeharto ini menambahkan mekanisme penyelesaian sengketa pemilu tersebut sudah ditetapkan dalam Undang-Undang dan bagi pihak-pihak yang tidak puas dengan aturan tersebut dapat mengajukan usulan perubahan Undang-Undang sesuai dengan prosedur yang berlaku.    

"Kita ada mekanismenya, kalau Anda mau mengubah mekanismenya silakan ubah, tapi ada peraturannya cara mengubah," ujarnya.    

Ia juga meminta agar semua pihak tidak dengan mudah membawa nama Tuhan demi kepentingan kelompoknya.    

"Tidak ada segelintir memperjuangkan memanfaatkan atas nama Tuhan Yang Maha Esa Allah SWT untuk memperjuangkan kepentingan dirinya atau grupnya," katanya.    

Ia berharap setelah KPU mengumumkan hasil Pemilu 2019 pada 22 Mei nanti, masyarakat dapat kembali bekerja untuk kemajuan bangsa dengan memberikan karya-karya nyata.    

"Karena ini kalau sudah ditentukan siapa yang menang sesuai UU, maka bangsa Indonesia akan konsentrasi pada mengisi kebebasan kemerdekaan itu dengan karya-karya nyata dan di belakangnya implisit adalah semua produk yang kita miliki harus kita produksi sendiri berarti lapangan kerja," ujarnya. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Sekelompok pendukung calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Kamis (9/5), berencana menggelar aksi mendesak KPU untuk mendiskualifikasi pasangan 01 Joko WIdodo-Ma'ruf Amin. Apakah Anda setuju dengan pengerahan massa untuk memaksakan kehendak kepada KPU?





Berita Populer

Read More