Minggu 28 April 2019, 15:00 WIB

Kekerasan Seksual Kakak Beradik di Cibinong Harus Jadi Prioritas

M Iqbal Al Machmudi | Megapolitan
Kekerasan Seksual Kakak Beradik di Cibinong Harus Jadi Prioritas

Ilustrasi
Kekerasan Seksual

 

LEMBAGA Bantuan Hukum (LBH) APIK berharap kasus kekerasan seksual yang dialami kakak beradik di Cibinong menjadi prioritas dan segera mendapat keputusan tepat.

Hal tersebut mengingat pelaku yang berinisial HI, 41, divonis bebas oleh Pengadilan Negeri (PN) Cibinong. Vonis tersebut jauh lebih ringan dari tuntutan jaksa yaitu 14 tahun penjara.

Koordinator LBH APIK, Uli Pangaribuan, mengatakan hakim memutus bebas dengan alasan tidak adanya saksi yang melihat kejadian pemerkosaan terhadap kedua korban.

"Kasus ini masih dalam proses kasasi. Mahkamah Agung diminta menjatuhkan putusan kasasi sesuai UU Perlindungan Anak dan UU Sistem Peradilan Pidana Anak," kata Uli Pangaribuan di Jakarta, Minggu (28/4).

Untuk menjadi skala prioritas, LBH APIK mencari dukungan ke lembaga-lembaga masyarakat dan membuat petisi meminta dukungan dari masyarakat agar pelaku dihukum.

"Jadi kita minta dukungan dari lembaga-lembaga negara seperti Komisi Yusdisial, Ombudsman, Mahkamah Agung, Komnas Perempuan, Komisi III dan VIII DPR," imbuhnya.

Selain itu, LBH APIK membantu korban menemukan kejanggalan ketika persidangan di PN Cibinong. Pasalnya, bukti-bukti sudah dilampirkan dan menguatkan, tetapi pelaku masih divonis bebas.

Baca juga: Pemerkosa Divonis Bebas, Kecaman Mengalir

Bukti yang diajukan seperti visum, keterangan terdakwa, saksi dari korban dinilai sudah menguatkan ditambah adanya pengakuan dari terdakwa. Dalam Pasal 184 Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana (KUHAP), soal alat bukti yang diajukan minimal dua.

"Kejanggalan lainnya ialah ketika korban dilakukan pemeriksaan tidak dapat pendampingan. Padahal salah satu korban merupakan anak berkebutuhan khusus," ungkap Uli.

"Bukti di PN Cibinong itu sudah lengkap, sebetulnya alasan hakim membebaskan sudah tidak ada lagi. Itu menjadi kejanggalan bagi kami juga," pungkasnya.

Sebelumnya, pada 25 Maret 2019, PN Cibinong membebaskan HI, seorang pemerkosa dua anak, dari tuntutan 14 tahun penjara. Majelis hakim yang beranggotakan Muhammad Ali Askandar, Chandra Gautama dan Raden Ayu Rizkiyati membebaskan HI sekalipun terdakwa telah mengakui perbuatannya.(OL-5)

Baca Juga

Ilustrasi

JIC Ajak Warga Kolaborasi Ciptakan Solusi Investasi saat Pandemi

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 27 November 2020, 08:11 WIB
Kolaborasi menjadi kunci, sesuai penerapan City 4.0. Pemprov DKI Jakarta sebagai kolaborator dan masyarakat sebagai ko-kreator atau bagian...
ANTARA/Hafidz Mubarak A

Anies, Gubernur Terpopuler di Indonesia

👤Putri Anisa Yuliani 🕔Jumat 27 November 2020, 06:41 WIB
AHI 2020 adalah kompetisi kinerja humas pemerintah (government public relations/GPR) di Kementerian, Lembaga, Pemerintah Daerah, BUMN, Anak...
MI/ANDRI WIDIYANTO

Polisi Tegaskan Baliho Rizieq Langgar Perda

👤Yakub Pryatama Wijayaatmaja 🕔Jumat 27 November 2020, 05:49 WIB
Tidak hanya itu, Argo menyebut baliho Rizieq mengandung unsur provokasi sehingga perlu...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

MG News

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya