Senin 08 April 2019, 18:30 WIB

Surya Paloh: Tuduhan PKI Itu Kode Alam Kemenangan Jokowi

Arnoldus Dhae | Nusantara
Surya Paloh: Tuduhan PKI Itu Kode Alam Kemenangan Jokowi

MI/Puji
Ketua Umum Partai NasDem Surya Paloh

 

KETUA Umum Partai NasDem Surya Paloh saat diskusi santai dengan para pengurus DPW Partai NasDem Bali dan puluhan awak media di Bali di Kantor DPW Partai Nasdem Bali, Senin (8/4), mengatakan, saat ini empat pilar kebangsaan sudah mulai sirna dari kehidupan berbangsa dan bernegara. Bahkan, ideologi Pancasila sudah hilang dari lembaga pendidikan dan kampus.

"Padahal, negara sudah mengalokasikan 20% APBN untuk pendidikan. Malahan ideologi Pancasila tidak menjadi atensi di sana. Lalu setiap tahun anggaran minta terus. Setelah dicek ternyata anggaran itu banyak dipakai bayar gaji dan lainnya. Begitu mendapatkan uang, tenaga honor diangkat terus semakin banyak. Sementara ideologi kebangsaan terus memudar," ujarnya.

Surya Paloh juga menyebut jika dalam sebuah survei mengatakan, banyak ASN yang sudah tidak mau tahu lagi dengan 4 pilar kebangsaan.

"Survei mengatakan, para PNS kita sudah tidak mau tahu lagi soal ideologi Pancasila," ujarnya.

Menurut dia, dalam era demokrasi saat ini semua elemen bangsa harus paham tentang kebhinekaan Indonesia. Sebab demokrasi itu bukanlah tujuan utama, tetapi hanyalah sarana untuk mencapai tujuan. Jadi kalau Pemilu misalnya amburadul, itu bisa diperbaiki.

Namun, kalau ideologi yang menjadi acuan utama, menjadi patron sudah tidak dihiraukan lagi dan mau menggantinya dengan ideologi lain, maka hancurlah negara ini. Ideologi negara ini sudah harga mati, tidak bisa diganggu gugat lagi. Bila generasi ini tidak kuat, ideologi lain akan masuk dengan mudah.


Baca juga: Kampanye di NTT, Jokowi: Insya Allah 80%


Surya mencontohkan, saat ini ada tuduhan terhadap Jokowi adalah PKI.

"Untung saja alam tidak mengizinkan, tidak tuduhan PKI terhadap Jokowi. Karena saat itu Jokowi masih kecil. Masih bayi. Bagaimana mungkin ada PKI bayi. Dan ini berulang-ulang. Untung saja tuduhan itu kepada Jokowi. Kalau kepada saya, maka habislah saya. Sekali pun waktu itu saya juga sudah berhadapan dengan PKI, tetapi kalau tuduhan itu terus diulang-ulang maka saya juga bisa kena, karena masyarakat akan mudah percaya karena informasi itu terus diulang-ulang," ujarnya.

Untung saja tidak organisasi PKI yang khusus bayi. Sebab, saat itu ada banyak organisasi sayap PKI. Ada Gerwani, ada organisasi mahasiswa, ada organisasi buruh dan tani, dan sebagainya, yang semuanya adalah PKI.

"Artinya, alam tidak mengizinkan tuduhan PKI terhadap Jokowi itu benar karena Jokowi masih bayi," ujarnya.

Surya mengakui jika cara-cara kampanye kelompok lain memang sangat berdampak, sangat berpengaruh, sangat provokatif untuk pengetahuan publik. Namun ini akan sangat berbahaya bagi kehidupan berbangsa dan bernegara, mengancam ideologi bangsa, mengancam kebinekaan, berpotensi menimbulkan perpecahan. (OL-1)

 

Baca Juga

Antara/Adeng Bustomi

Lima Perbatasan di Tasikmalaya Tetap Dijaga TNI dan Polri

👤Kristiadi 🕔Minggu 31 Mei 2020, 18:20 WIB
Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Tasikmalaya telah memutuskan untuk menerapkan kenormalan baru pada 2 Juni...
Antara/Budi Candra Setya

Pedagang Pasar Atas dan Pasar Antri Jalani Rapid Test

👤Depi Gunawan 🕔Minggu 31 Mei 2020, 18:10 WIB
Pemkot Cimahi mengadakan rapid test terhadap 200 pedagang Pasar Atas dan Pasar Antri untuk memetakan dan melacak penyebaran virus...
MI/Yusuf Riaman

Lebaran Topat Lokasi Wisata Lombok Barat Sepi

👤Yusuf Riaman 🕔Minggu 31 Mei 2020, 17:43 WIB
Pemerintah Kabupaten Lombok Barat merasa lega karena masyarakat patuh tidak mendatangi sejumlah lokasi wisata pada even Lebaran Topat yang...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya