Minggu 07 April 2019, 10:15 WIB

Petrokimia Gresik Gelar Kelas Kreatif untuk Potensi Daerah

Andhika Prasetyo | Ekonomi
Petrokimia Gresik Gelar Kelas Kreatif untuk Potensi Daerah

Ist
Kelas kreatif yang digelar PT Petrokimia Gresik di kampus Universitas Dian Nuswantoro (Udinus) Semarang, Sabtu (6/4/2019).

 

ANAK usaha PT Pupuk Indonesia yakni PT Petrokimia Gresik menggelar Kelas Kreatif di Universitas Diponegoro (Undip) dan Universitas Dian Nuswantoro (Udinus), Semarang, Jawa Tengah. Hal ini merupakan bagian dari penyambutan ulang tahun Kementerian BUMN.

Kegiatan tersebut melibatkan para pelaku usaha di industri kreatif yang telah berpengalaman dan sukses mengembangkan produk-produk berbasis sumber daya lokal.

Mereka diharapkan bisa memberikan berbagai kiat wirausaha efektif kepada para mahasiswa sehingga memiliki keberanian untuk membuka usaha.

Manajer Humas Petrokimia Gresik Muhammad Ihwan mengungkapkan pihaknya sangat termotivasi untuk memberikan ide dan motivasi kepada para milenial yang kelak akan menjadi tulang punggung perekonomian nasional.

"Mereka akan menjadi mesin penggerak ekonomi dalam beberapa tahun ke depan. Maka itu kami ingin mereka mulai menyadari potensi apa saja yang mereka dan daerah mereka miliki," ujar Ihwan melalui keterangan resmi, Minggu (7/4).

Baca juga: Kilang Balikpapan untuk Wujudkan Usaha Petrokimia Terbesar di Indonesia

Ia melihat ada banyak komoditas lokal yang berpeluang besar untuk dikembangkan. Tentu saja, diperlukan inovasi dan kreasi agar mereka memiliki nilai tambah sehingga memiliki daya saing.

"Tidak perlu yang jauh-jauh, ada banyak produk lokal yang memiliki potensi sangat besar untuk dikembangkan. Kopi, cokelat, bunga dan lain-lain adalah beberapa di antara mereka," tuturnya.

Ketua Program Studi Ilmu Komunikasi Udinus Tyas Catur Pramudi mengatakan kegiatan kelas kreatif tidak hanya memberikan pengetahuan dan keterampilan, tetapi juga mengangkat kesadaran anak muda akan potensi daerah masing-masing.

“Dengan sentuhan inovasi dan ide-ide yang lebih baru dan segar, produk-produk lokal akan bisa bersaing terlebih dengan memanfaatkan teknologi digital yang sudah menjadi makanan sehari-hari kaum milennial," ucapnya.

Dalam pelaksanan kelas kreatif, Petrokimia Gresik menggandeng mahasiswa Program Studi Ilmu Komunikasi dari Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Undip dan Fakultas Ilmu Komputer Udinus dengan melibatkan total lebih dari 350 peserta.

Adapun kelas kreatif yang dibuka meliputi kelas kopi, cokelat, florist, eceng gondok dan mangrove.

Kepala Komunikasi Korporat Pupuk Indonesia Wijaya Laksana mengatakan kegiatan BUMN Goes to Campus juga bertujuan memperkenalkan perusahaan-perusahaan negara kepada para kaum muda.

Menurut prognosis Kementerian BUMN, pada 2018 lalu, laba bersih yang dikantongi seluruh perseroan, termasuk kontribusi Pupuk Indonesia, mencapai Rp188 triliun. Pencapaian itu tumbuh tipis 1,07% dari Rp186 triliun pada 2017.

Raihan itu pun tidak sepenuhnya digunakan untuk kepentingan perusahaan tetapi juga disumbangkan untuk berbagai kegiatan yang menyentuh langsung di masyarakat, termasuk kegiatan-kegiatan sosial dan kelas kreatif di berbagai kampus.

“Dengan rangkaian kegiatan ini kami harap mahasiswa dapat memaksimalkan potensi untuk berperan aktif dalam memajukan perekonomian daerah, membuka lapangan kerja, dan mendukung upaya pemerintah dalam meningkatkan pendapatan asli daerah,” tandas Wijaya.(OL-5)

Baca Juga

Antara

Akademisi: Ekspor Benih Lobster Naikkan Ekonomi Nelayan

👤Muhamad Fauzi 🕔Minggu 05 Juli 2020, 21:00 WIB
KEBIJAKAN dibukanya kembali kran ekspor benih lobster dinilai Dekan Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan Universitas Hasanudin Jamaludin...
Dok. SKK Migas

KEI Akan Operasikan Utility Boat Buatan Anak Negeri

👤Mediaindonesia.com 🕔Minggu 05 Juli 2020, 20:59 WIB
Pembangunan kapal pembawa material  dan logistik tersebut dikerjakan oleh putra-putri terbaik Indonesia dengan tingkat kandungan lokal...
Istimewa

Apjati Siap Terapkan New Normal Penempatan PMI ke Mancanegara

👤Muhamad Fauzi 🕔Minggu 05 Juli 2020, 20:45 WIB
PEDOMAN Protokol Kesehatan Penempatan Pekerja Migran Indonesia (PMI) ke luar negeri menjadi referensi bagi Apjati untuk memastikan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya