Tingkat Okupansi Hotel di Bali Diprediksi Meningkat

Penulis: Antara Pada: Senin, 18 Mar 2019, 21:00 WIB Ekonomi
Tingkat Okupansi Hotel di Bali Diprediksi Meningkat

. ANTARA FOTO/Fikri Yusuf/aww/16.

BANK Indonesia (BI) memprediksi pasokan dan permintaan hotel di Bali akan mengalami peningkatan pada tahun ini seiring dengan perkiraan membaiknya perekonomian, khususnya pada sektor pariwisata.

Membaiknya permintaan terutama dipicu oleh membaiknya perekonomian secara keseluruhan pasca-erupsi Gunung Agung," kata Kepala Perwakilan BI Provinsi Bali Causa Iman Karana dalam diseminasi hasil survei triwulan I-2019 yang dibacakan oleh Kepala Divisi SP PUR, Layanan dan Administrasi, Teguh Setiadi, di Denpasar, Senin (18/3).

Ia menambahkan, pencabutan aturan pegawai negeri sipil untuk menggelar rapat di hotel juga diperkirakan akan kembali menggairahkan industri perhotelan di Pulau Dewata.

Di samping itu, pembangunan Trans Studio Bali di Kota Denpasar, juga diharapkan turut memengaruhi permintaan terhadap hotel-hotel yang berlokasi di sekitar kawasan tersebut.

BI Perwakilan Bali mencatat pasokan perhotelan di Bali pada triwulan IV-2018 meningkat 3% (qtq) atau 5,8% (yoy) yang dikontribusikan oleh pembangunan hotel di daerah Nusa Dua, Kabupaten Badung.

Pasokan kamar hotel didominasi oleh hotel bintang 4 (45,64%), hotel bintang 5 (37,89%) dan bintang 3 (16,47%). "Sedangkan dari sisi permintaan, tingkat hunian pada triwulan IV-2018 sebesar 76,72%, jauh lebih tinggi dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya (54,59%). Namun, sedikit lebih rendah dibandingkan triwulan sebelumnya (78,16%)," kata Teguh.

Baca juga: Okupansi Hotel Berbintang di Sulut Meningkat

Penurunan permintaan secara triwulanan, lanjut dia, lebih disebabkan karena periode laporan bukan merupakan liburan musim panas di AS dan Eropa.

"Hasil survei juga menunjukkan adanya indikasi penurunan yang bersumber dari praktik zero dollar tourism wisatawan Tiongkok, karena seluruh penyediaan paket tour (termasuk akomodasi) menggunakan perusahaan Tiongkok," katanya.

Tetapi dengan penertiban yang telah dilaksanakan pemerintah daerah, pihaknya memperkirakan akan mengakselerasi kembali kinerja hotel.    "Selain mengenai survei perhotelan yang termasuk dalam survei perkembangan properti komersial, kami setiap tahun melaksanakan 12 survei untuk memproyeksikan pertumbuhan ekonomi ke depan," ucapnya.

Selanjutnya hasil survei diseminasikan agar bisa memberikan manfaat yang besar bagi para pemangku kepentingan terkait di Bali, seperti pelaku usaha properti, pariwisata, dan perdagangan eceran.

"Sedangkan mengenai pertumbuhan ekonomi Bali untuk triwulan I-2019 ini masih tumbuh positif tetapi dibandingkan periode sebelumnya mengalami perlambatan yakni antara 6,1% sampai 6,5%. Secara siklus memang pada setiap triwulan I cenderung ada perlambatan, misalnya saja untuk proyek-proyek masih tahap pelelangan dan belum ada realisasi," katanya. (OL-7)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More