Putri BNI 46 Puas Menjadi Juara Ketiga

Penulis: M. Taufan SP Bustan Pada: Sabtu, 23 Feb 2019, 19:23 WIB Olahraga
Putri BNI 46 Puas Menjadi Juara Ketiga

Dok. Jakarta BNI 46

TIM putri Jakarta BNI 46 berhasil keluar sebagai juara ketiga Proliga 2019 usai menaklukkan Bandung Bank bjb Pakuan 3-1 (18-25, 25-15, 25-18, 25-19) pada laga perebutan peringkat ketiga yang digelar di GOR Amongrogo, Yogyakarta, Sabtu (23/2).

Dengan kemenangan ini BNI 46 pun berhak atas hadiah sebesar Rp75 juta sedangkan Bank bjb mendapatkan Rp50 juta.

Jakarta BNI 46 memulai laga dengan percaya diri, usai sebelumnya unggul 3-0 tanpa pernah terkalahkan dari Bandung Bank bjb Pakuan dari pertandingan putaran hingga final four.

Keunggulan itu pun membuat anak asuh Risco Herlambang memimpin set pertama 3-1, meski lawan mampu mengejar dan menyamakan skor 8-8, dengan itu pun Bank bjb terus mengejar, hingga berhasil meninggalkan BNI 46 dan mengkahiri set 25-18.

Tak membiarkan Bank bjb menekan, BNI 46 pun langsung menekan memasuki set kedua dengan langsung memimpin 9-4, anak asuh Risco pun terus melancarkan serangan, sehingga terus memimpin jauh 17-11, dan mengamankan set kedua dengan 25-15.

Masih tak mampu keluar dari tekanan, Bank bjb langsung tertinggal 5-1 atas BNI 46, tapi Wintang Dyah Kumala dkk. mencoba untuk bangkit, meski mereka berjuang tertatih-tatih belum mampu menyerang sehingga menyerah 25-18.

Baca juga : Samator Ditantang BNI 46 di Final Proliga

Memasuki set ketiga, Jakarta BNI 46 masih mendominasi permainan, bahkan Bank bjb tidak bisa keluar dari tekanan, dan mengikuti ritme lawan dan tertinggal 13-17. Bermain tenang pun tetap diperlihatkan oleh Tri Retno Mutiara dkk sehingga mampu mengakhiri pertandingan dengan 25-19.

“Kita bisa ambil nomor tiga, kalau menurut saya posisi ketiga jauh lebih baik dari pada nomor empat,” ujar Pelatih BNI 46, Risco Herlambang, seusai pertandingan.

Bisa lolos hingga final four memang menjadi target utama dari BNI 46, meski gagal juara, Risco mengaku puas dapat merebut tempat ketiga. Raihan itu lebih baik dari tahun lalu, tapi untuk tahun depan Risco mengaku belum tau akan seperti apa.

“Tentu setelah ini harus ada evaluasi, apalagi dipemain asing, kita bisa bagus diputaran satu tapi diputaran kedua, asing kita kurang. Dan tentu para pemain, ketika sudah memasuki final four harus lebih berani dan siap lagi, karena selama ini kalau semunya sudah ketekan sudah susah untuk menaikkan lagi,” tambahnya.

Rasa syukur juga dipanjatkan kapten sekaligus kapten BNI 46 Tri Retno Mutiara.

"Alhamdulillah bersyukur, mungkin rezekinya di peringkat ketiga meski kita inginnya ke final," ucapnya.

Meski demikian, Tiara mengakui prestasi itu diraih dengan tidak mudah. Ada kendala teknis dan nonteknis yang menerpa BNI 46.

"Ada pemain yang hamil, tempat latihan yang tidak tepat, mulai dari Bulungan hingga ke Sentul. Tetapi, semua kita jalani saja," ucapnya.

Tiara pun berterima kasih atas dukungan BNI di Proliga 2019.

"BNI benar-benar seperti keluarga, merangkul kita, semoga BNI bisa mempertahankan kekeluargaannya dan supportnya di setiap wilayah luar biasa," harapnya.

Sementara asisten manager Bandung Bank bjb Pakuan, Adik Rega Pahla mengaku memang harus menyerah dengan BNI 46, tapi dengan inipun jadi evalusi kedepan untuk Bank bjb tahun-tahun berikutnya.

“Kita harus mengalah 1-3 ya, walaupun kita memang menargetkan untuk bisa juara ketiga, tapi mungkin dengan ini kita bisa evaluasi untuk kedepan,” kata Adik.

Meskipun harus puas dengan posisi keempat, Adik mengatakan tahun ini lebih fokus ke pemain muda dan untuk menemukan bakat anak-anak muda di Jawa Barat.

“Memang awalnya kita lebih kepada pembinaan pemain muda dan untuk bisa meningkatkan kualitas para pemain muda, dan untuk bisa mengembangkan pemain Jawa Barat. Memang saat ini tidak terlihat tapi mungkin bakat mereka akan terlihat di PON 2020 ataupun Proliga tahun depan,” tuntasnya. (OL-8)

Berita Terkini

Read More

Poling

Sekelompok pendukung calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Kamis (9/5), berencana menggelar aksi mendesak KPU untuk mendiskualifikasi pasangan 01 Joko WIdodo-Ma'ruf Amin. Apakah Anda setuju dengan pengerahan massa untuk memaksakan kehendak kepada KPU?





Berita Populer

Read More