Jumat 25 Januari 2019, 16:30 WIB

Pasien DBD di RSUD Sekarwangi Cibadak Meninggal Dunia

Benny Bastiandy | Nusantara
Pasien DBD di RSUD Sekarwangi Cibadak Meninggal Dunia

Ilustrasi

 

PASIEN demam berdarah dengue (DBD) yang sedang mendapat perawatan di RSUD Sekarwangi, Cibadak, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, meninggal dunia. Ironisnya, pasien yang diketahui bernama Siti Nurmilah itu sedang mengandung.

"Adik saya dua hari dirawat di RSUD Sekarwangi Cibadak. Pada Rabu (23/1) sekitar pukul 13.00 WIB, saat dalam perawatan, adik saya meninggal dunia," kata Yana, 35, kakak almarhum, kepada wartawan, Jumat (25/1).

Almarhumah tercatat sebagai warga Kampung Cijolang RT 10/03, Desa Cibuntu, Kecamatan Simpenan, Kabupaten Sukabumi. Sebelum dirawat di RSUD Sekarwangi Cibadak, almarhumah sempat dirawat di RSUD Palabuhanratu Senin (21/1).

Almarhumah merupakan pasien rujukan dari Puskesmas Simpenan. Namun tim medis RSUD Palabuhanratu mengaku tak sanggup merawat karena kondisi almarhumah sedang hamil tua. 

Siti akhirnya dirujuk ke RSUD Sekarwangi Cibadak. Kabarnya, bayi dalam kandungan lebih dulu meninggal dunia.

"Adik saya baru diketahui terjangkit DBD setelah dicek darah. Dokter di RSUD Sekarwangi mengatakan pada keluarga bahwa kondisi tubuh almarhumah tak stabil akibat DBD," terang Yana.

 

Baca juga: Tak Ada Lonjakan Kasus DBD di DIY yang sebabkan KLB

 

Saat ini keluarga almarhumah mulai dihantui kekhawatir bakal terjadinya penyebaran kasus DBD. Mereka berharap Dinas Kesehatan Kabupaten Sukabumi melakukan pencegahan penyebaran DBD. Apalagi dalam kondisi cuaca ekstrem saat ini yang dibarengi tingginya intensitas curah hujan.

"Harus ada pencegahan DBD di wilayah kami. Jangan ada lagi korban lainnya yang terjangkit DBD," pungkasnya.

Sementara itu Dinas Kesehatan Kota Sukabumi menggalakkan program Gerakan Satu Rumah Satu Jumantik (G1R1J). Langkah itu dilakukan sebagai bentuk antisipasi penyebaran DBD yang sekarang mulai marak.

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Dinkes Kota Sukabumi, Lulis Delawati, mengatakan program G1R1J merupakan upaya mengawal setiap keluarga agar tidak terjangkit wabah DBD. Selama ini, kata Lulis, petugas Jumantik hanya melibatkan kader dan petugas puskesmas.

"Program ini nantinya setiap keluarga akan jadi Jumatik," kata Lulis, Jumat (25/1).

Lulis menerangkan, program G1R1J ini akan dilaksanakan di seluruh
kecamatan. Intinya, jelas Lulis, tugas yang dilakukan mereka nanti yakni memantau, memeriksa, memberantas jentik, dan melakukan PSN di masing-masing rumah.

"Jadi ada pelibatan keluarga dalam pemberantasan jentik dan sarang nyamuk melalui kegiatan 3M Plus," tandasnya. (OL-3)

Baca Juga

MI/Gabriel Langga

Biaya Rapid Test di Manggarai Barat Mahal

👤John Lewar 🕔Jumat 10 Juli 2020, 21:30 WIB
Para pelajar dan masyarakat umum di Kabupaten Manggarai Barat (Mabar), Nusa Tenggara Timur (NTT) mengeluhkan mahalnya biaya rapid test yang...
MI/Dwi Apriani

Ratusan Nelayan Muba Diverifikasi Kemen ESDM Konversi BBM ke BBG

👤Dwi Apriani 🕔Jumat 10 Juli 2020, 20:15 WIB
Verifikasi itu bagian dari program konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas...
Dok Mbiz

Pemprov Bali Gandeng Mbiz Kelola Pengadaan Digital

👤mediaindonesia.com 🕔Jumat 10 Juli 2020, 20:10 WIB
Ini merupakan upaya Pemerintah Provinsi Bali agar pelayanan kepada publik bisa lebih mudah, cepat, dan...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya