Senin 23 November 2015, 00:00 WIB

Pesan Revolusi Mental pada Perkemahan Wirakarya Nasional di Lombok

Eko Rahmawanto | Humaniora
Pesan Revolusi Mental pada Perkemahan Wirakarya Nasional di Lombok

MI/Palce Amalo

 
KWARTIR Nasional Gerakan Pramuka terus menggelar kegiatan-kegiatan inovatif dalam proses mewujudkan Gerakan Pramuka sebagai garda terdepan dalam membentuk karakter kaum muda Indonesia. Kali ini dalam bentuk Perkemahan Wirakarya Nasional VIII yang diadakan di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.

Perkemahan yang berisi pengabdian dan bakti langsung kepada masyarakat ini secara resmi dibuka oleh Ketua Kwartir Nasional Gerakan Pramuka Adhyaksa Dault (23/11) pagi waktu setempat di Lapangan Bumi Perkemahan Gunung Jae, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.

Dalam sambutannya, Adhyaksa Dault mengingatkan pesan penting dari perkemahan, yakni  revolusi mental dan regenerasi kepemimipinan melalui pendidikan Gerakan Pramuka.

"Kalau saat ini pemerintah sering ngomong soal revolusi mental, saya katakana bahwa yang paling siap melaksanakan revolusi mental itu ya Gerakan Pramuka!" ujar Adhyaksa.

"Saat ini adalah kebangkitan dari Gerakan Pramuka! Dengan rebranding gerakan pramuka yang kita galakkan sekarang ini, anak-anak kita didik dan kita siapkan untuk menyambut estafet kepemimpinan bangsa," tambahnya.

Adhyaksa  juga mengaku bangga dengan pelaksanaan perkemahan wirakarya yang diikuti oleh 2.500 peserta dari berbagai daerah ini.

"Kegiatan ini merupakan salah satu jawaban nyata terhadap persoalan bangsa, dengan sasaran utama pembangunan masyarakat di tempat pelaksanaan kegiatan," jelasnya di sela-sela acara pembukaan.

Sementara itu,  Ketua Majelis Pembimbing Daerah (Kamabida) Kwarda Nusa Tenggara Barat yang juga Gubernur NTB, Tuan Guru Haji Zainul Majdi mengaku bangga menjadi anggota dari keluarga besar Gerakan Pramuka. "Saya di sini tidak berdiri karena saya gubernur, tapi saya juga anggota pramuka ketika masih di sekolah. Saat ini pramuka semakin digemari, dan sudah seharusnya gerakan pramuka diberikan ruang yang seluas-luasnya untuk mendidik anak-anak bangsa!" ujarnya.

Dalam perkemahan yang dilaksanakan selama 7 hari ini, peserta akan di terjunkan di 5 sub-camp, yaitu di desa Karang Sidemen, Lombok Tengah, desa Wajegeseng, Lombok Tengah, desa Kota Raja, Lombok Timur, desa Sedau, Lombok Barat, dan Gili Trawangan, Lombok Utara. Peserta juga akan tinggal bersama keluarga masyarakat  di tempat kegiatan dan melaksanakan giat bakti fisik dan nonfisik. (R-1)

Berita Terkini

Read More

Poling

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) menggunakan sistem zonasi menimbulkan polemik di tengah masyarakat. Setujukah Anda dengan kebijakan zonasi tersebut?





Berita Populer

Read More