Selasa 21 November 2017, 20:41 WIB

Menunda Perkawinan, Jadi Langkah Tercepat Tekan Angka Stunting

Denny Parsaulian S | Humaniora
Menunda Perkawinan, Jadi Langkah Tercepat Tekan Angka Stunting

ANTARA

 

MENUNDA usia perkawinan diyakini sebagai langkah tercepat untuk menekan angka stunting. Jika angka usia dimundurkan dari 16 tahun menjadi 20 tahun, maka banyak hal baik yang berpengaruh positif pada angka stunting.

Imbauan yang mengarah pada bagaimana mengubah pola pikir yang terkait antara perkawinan dan masalah kesehatan tersebut dikemukakan oleh Pakar Gizi Prof Fasli Jalal di Jakarta, Selasa (21/11)

“Bisa dibayangkan, dengan menunda usia perkawinan menjadi 20 tahun saja, bisa mengurangi stunting sekitar sepertiga,” ujar Fasli di kantor IMA World Health di Jakarta. Langkah terbaik untuk mendorong penundaan usia perkawinan, imbuhnya, adalah mengingatkan posisitioning, bahwa penting menyiapkan generasi yang lebih baik, sehat dan berkualitas. "Saya kira kalau ini dipahami, maka banyak pihak yang akan setuju untuk menunda usia perkawinan menjadi paling cepat 20 tahun,” ujarnya.

Menunda usia perkawinan, menurut Fasli, artinya memberikan kesempatan yang lebih baik pada calon ibu untuk menyiapkan dirinya secara fisik dan psikologi. Misalnya, dengan penyiapan pemberian tablet tambah daerah bagi anak perempuan remaja.

Selain itu, mantan Kepala BKKBN ini juga mengingatkan tentang pentingnya penyuluhan kesehatan pada remaja dan orangtua. Penyuluhan diberikan dengan materi gizi seimbang dan perilaku hidup sehat.

Perbaikan gizi
Untuk menangani stunting, diperlukan kontribusi gizi yang harus dilakukan dengan serius. Kontribusi gizi itu ada dua, yaitu intervensi gizi spesifik dan intervensi gizi sensitif.

Intervensi gizi spesifik, dijelaskan Fasli, adalah upaya-upaya untuk mencegah dan mengurangi gangguan secara langsung. Kegiatan ini pada umumnya dilakukan oleh sektor kesehatan. Kegiatannya antara lain imunisasi, pemberian makanan tambahan ibu hamil dan balita, monitoring pertumbuhan balita di Posyandu. Sasarannya secara khusus kelompok 1.000 hari pertama kehidupan (HPK) baik pada ibu hamil, ibu menyusui, dan anak 0-23 bulan.

Adapun, intervensi gizi sensitive adalah upaya-upaya untuk mencegah dan mengurangi gangguan secara tidak langsung. Berbagai kegiatan pembangunan pada umumnya non-kesehatan, yang secara tidak langsung dapat menunjung kesehatan masyarakat.

Kegiatannya antara lain penyediaan air bersih, kegiatan penanggulangan kemiskinan, dan kesetaraan gender. Sasarannya masyarakat umum, tidak khusus untuk 1000 HPK. “Sayangnya, selama ini kita salah memahami. Kita bersusah payah di intervensi gizi spesifik, padahal ini hanya berkontribuksi gizi sebesar 30 persen. Yang 70 persen, intervensi gizi sensitif sepertinya kita lupa,” kata Fasli.

Adanya persoalan stunting di Indonesia memerlukan penanganan serius. Tim Nasional Percepatan Penanggulangan Kemiskinan (TNP2K), mengartikan stunting sebagai kondisi gagal tumbuh pada anak balita akibat dari kekurangan gizi kronis sehingga anak terlalu pendek untuk usianya.

Kekurangan gizi tersebut, terjadi sejak bayi dalam kandungan dan pada masa awal setelah anak lahir, tetapi stunting baru tampak setelah anak berusia 2 tahun. Dan saat ini, ada 9 juta anak, atau lebih dari sepertiga balita Indonesia mengalami stunting.

TNP2K yang bekerja di bawah pimpinan Wakil Presiden Jusuf Kalla ini mengungkapkan sejumlah alasan mengapa stunting sangat penting untuk ditangani. TNP2K menyadari, stunting dapat berdampak pada tingkat kecerdasan anak. Anak stunting rentan terhadap penyakit. Produktifitas anak stunting menurun, dan kemudian bisa berakibat menghambat pertumbuhan ekonomi, meningkatkan kemiskinan dan ketimpangan sosial.

Berangkat dari kesadaran kondisi anak bangsa yang memprihatinkan inilah, TNP2K sudah menetapkan 100 kabupaten prioritas percepatan penanganan stunting yang akan dilakukan mulai tahun 2018. Targetnya, sesuai Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional 2015-2019, prevalensi stunting pada 2019 menjadi 28 %.

“Semoga saja, apa yang direncanakan untuk dilakukan pada tahun depan, dapat dilakukan. Mengingat angka stunting Indonesia sepertinya tidak turun-turun,” ujar Fasli.(OL-3)

Baca Juga

ANTARA/Yusran Uccang

Penyalurkan Sembako ke Warga Terdampak Covid-19 Dimatangkan

👤Ferdian Ananda Majni 🕔Rabu 01 April 2020, 07:42 WIB
Penyaluran bantuan sembako langsung tersebut merupakan bagian dari stimulus fiskal untuk jaring pengaman sosial (social safety net) yang...
AFP/STR

Arab Saudi Minta Umat Muslim Tunda Rencana Berhaji

👤Basuki Eka Purnama 🕔Rabu 01 April 2020, 07:35 WIB
Meski begitu, pemerintah Arab Saudi belum mengumumkan apakah ibadah haji pada tahun ini, yang dijadwalkan dimulai pada akhir Juli, tetap...
DOK AGP

Artha Graha Peduli Bangun Rumkitlap di Ancol

👤mediaindonesia.com 🕔Rabu 01 April 2020, 07:30 WIB
Hanna menyatakan jika ada warga di luar radius 500 meter ingin melakukan tes tersebut, dapat menyetujui sendiri secara online ke...

Berita Terkini

Selengkapnya

BenihBaik.com

Selengkapnya

Berita Populer

Selengkapnya

Berita Weekend

Selengkapnya