Fair Trade

Penulis: Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group Pada: Sabtu, 23 Mar 2019, 05:30 WIB podium
Fair Trade

PEMERINTAH menyatakan siap untuk melakukan perang dagang dengan Uni Eropa. Perlakuan tidak adil yang diterapkan negara-negara Uni Eropa terhadap produk kelapa sawit asal Indonesia memang harus dihadapi dengan sikap yang tegas.

Bukan hanya kita yang menyuarakan sikap keras terhadap Uni Eropa. Malaysia sebagai produsen utama minyak kelapa sawit juga menyampaikan keberatan yang sama dan akan membalas langkah tidak adil yang dilakukan negara-negara Uni Eropa.

Memang aneh jika Uni Eropa menyatakan produk kelapa sawit memiliki risiko yang tinggi terhadap lingkungan. Sebaliknya, minyak kedelai disebut sebagai produk yang risikonya rendah terhadap keberlanjutan lingkungan.

Dilihat dari produktivitas per hektare, kedelai jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan kelapa sawit. Untuk menghasilkan volume yang sama, dibutuhkan luasan lahan perkebunan kedelai yang minimal empat kali lipat lebih besar daripada perkebunan kelapa sawit.

Uni Eropa tidak berani bersuara keras terhadap produk kedelai karena produsen utamanya ialah Amerika Serikat. Sistem monokultur yang sering dipersoalkan kepada negara-negara berkembang sudah lebih dulu dilakukan negara-negara maju. 

Di sinilah ketidakadilan itu harus diperjuangkan. Negara-negara maju jangan dibiarkan mendominasi kebenaran. Mereka menerapkan standar ganda dalam menilai pemanfaatan lahan untuk perkebunan.

Tidak bisa pula kesalahan pada masa lalu terus dijadikan alat untuk menghukum. Indonesia sejak pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono sudah mengikuti apa yang diingini negara-negara Uni Eropa. Kita melakukan moratorium untuk penggunaan lahan-lahan gambut.

Kalau kesalahan masa lalu dijadikan pegangan, negara-negara Eropa dan Amerika seharusnya bertanggung jawab terhadap kerusakan hutan. Mereka membabat habis hutan mereka untuk menjadikan kawasan pertanian dan juga kawasan industri.

Museum perjalanan bangsa Selandia Baru di Wellington bisa kita pakai sebagai ukuran bagaimana dahsyatnya perusakan lingkungan yang dilakukan orang-orang Eropa. Hutan-hutan di Selandia Baru berubah menjadi padang-padang rumput hanya demi orang Eropa bisa bertahan hidup.

Belajar dari pengalaman Tiongkok melawan AS, sikap tegas membuat negara maju tidak bisa lagi sewenang-wenang. Pembalasan yang dilakukan Tiongkok membuat pemerintah Washington berpikir dua kali dan akhirnya mengajak untuk berunding.

Masa depan ekonomi dunia ada di kawasan Asia Pasifik. Eropa boleh dikatakan sudah menjadi masa lalu. Dalam beberapa dekade mendatang, perekonomian mereka akan ditinggal negara-negara Asia.

Kalau kita membalas tindakan sepihak negara Uni Eropa, yang akan merugi ialah mereka sendiri. Ketika Wakil Presiden Jusuf Kalla memerintahkan untuk mengevaluasi pembelian pesawat Airbus guna membalas tindakan tidak adil Uni Eropa, mereka sudah kelimpungan.

Tentu dalam jangka pendek akan ada pengaruh akibat perang dagang yang kita lancarkan. Di sinilah kita perlu bergandengan tangan. Salah satu yang harus kita cepat lakukan ialah pembangunan kilang minyak untuk mengolah minyak kelapa sawit.

Kelebihan produksi minyak kelapa sawit jangan dibiarkan terbuang mubazir. Kita harus menyelamatkan sekitar 16 juta tenaga kerja yang hidupnya tergantung dari komoditas ini. Negara Uni Eropa seperti Italia sudah membuktikan bahwa minyak kelapa sawit bisa menjadi sumber energi terbarukan di masa mendatang.

Tentu yang tidak kalah pentingnya, kita harus memperbaiki terus tata kelola perkebunan kelapa sawit. Tidak boleh lagi terjadi perambahan hutan untuk membuka perkebunan kelapa sawit. Semua harus sesuai dengan kaidah pengelolaan yang benar agar kita menjadi bangsa yang naik kelas.

Berita Terkini

Read More

Poling

Sekelompok pendukung calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Kamis (9/5), berencana menggelar aksi mendesak KPU untuk mendiskualifikasi pasangan 01 Joko WIdodo-Ma'ruf Amin. Apakah Anda setuju dengan pengerahan massa untuk memaksakan kehendak kepada KPU?





Berita Populer

Read More