Davos

Penulis: Suryopratomo Dewan Redaksi Media Group Pada: Sabtu, 26 Jan 2019, 06:10 WIB podium
Davos

FORUM Ekonomi Dunia (WEF) 2019 di Davos, Swiss, berakhir Jumat kemarin.

Empat pejabat Indonesia yakni Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan, Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, dan Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Thomas Lembong hadir untuk mempromosikan Indonesia.

WEF bukan hanya forum pertemuan para pejabat negara, melainkan juga bankir, pengusaha, dan filantrofis dunia.
      
Tema besar yang diangkat ialah pentingnya kolaborasi di antara negara-negara di dunia untuk membentuk dunia yang baru dan menciptakan kesejahteraan bagi semua umat manusia. "Nobody can do everything, but everybody can do something," demikian kira-kira pesan yang disampaikan.
    
Pembangunan tidak cukup lagi hanya diukur dari capaian ekonomi. Yang jauh lebih penting ialah bagaimana kontribusi kepada perbaikan tatanan sosial. Tema Tri hita karana yang dibahas menjelang Pertemuan Tahunan IMF-Bank Dunia di Bali akhir tahun lalu diperkuat kembali di Davos.
    
Para pemimpin dunia dan pengusaha menyadari, kemajuan ekonomi tidak ada manfaatnya apabila tidak bisa dirasakan semua umat manusia. Keseimbangan hubungan antarmanusia dengan manusia, manusia dengan alam, dan manusia dengan Sang Pencipta menjadi sesuatu yang penting untuk dicapai.
    
Tentu seperti dikatakan Jack Ma, sebagai manusia, kita pasti dihadapkan kepada keraguan dan ketakutan. Namun, kita tidak perlu berkecil hati karena tidak ada seorang pun di antara kita yang ahli melihat masa depan. Kita hanya ahli melihat yang sudah terjadi kemarin. Namun, ketakutan itu justru merupakan peluang bagi mereka yang selalu bersikap optimistis.
    
Dengan bersama-sama membangun tatanan dunia yang baru, menurut Kanselir Jerman Angela Merkel, beban yang harus kita pikul pasti akan menjadi lebih ringan. Yang terpenting semua mau terbuka, semua mau saling memberi, dan sikap win-win menjadi keyakinan kita.
      Globalisasi 4.0 kini menjadi arah yang harus dikerjakan semua negara di dunia. Indonesia pun tidak mau ketinggalan untuk menjawab tantangan. Menurut Menteri Perindustrian, making Indonesia 4.0 menjadi agenda yang terus dijalankan pemerintah.
    
Rudiantara menambahkan, untuk membuat masyarakat terlibat langsung dalam kegiatan ekonomi, pemerintah tidak lagi membatasi dengan peraturan yang menghambat. Peran pemerintah diubah dari semula sebagai regulator menjadi fasilitator dan bahkan akselator.
    
Untuk mengejar ketimpangan kemampuan di antara anggota masyarakat, peningkatan sumber daya manusia menjadi fokus pemerintah tahun ini. Peningkatan kapasitas diharapkan bisa menciptakan leveled playing field, sehingga tidak ada yang tertinggal dalam pembangunan.
    
Hadirnya unicorn Indonesia yang andal bisa menjadi marketplace bagi produk-produk start-up dan usaha kecil dan menengah sehingga diketahui konsumen. Tokopedia saja sekarang ini sudah menjadi tempat transaksi bagi 90 juta rakyat Indonesia.

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Pemungutan suara Pemilu Presiden dan Wapres (Pilpres) 2019 telah terlaksana. Saat ini, penghitungan manual masih berlangsung oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Perhitungan berjalan paralel dengan real count berbasis teknologi informasi (TI) oleh KPU. Hanya saja, terjadi beberapa kesalahan dalam input data dalam proses real count. Bagaimana menurut Anda seharusnya sikap KPU?





Berita Populer

Read More