Rasa Ayem

Penulis: Saur Hutabarat Dewan Redaksi Media Group Pada: Kamis, 10 Jan 2019, 05:00 WIB podium
Rasa Ayem

SURVEI terbaru menunjukkan tingginya minat rakyat memilih presiden pada pemilu mendatang. Hanya 1,1% yang menyatakan tidak akan memilih/golput.

Demikian temuan survei nasional Indikator Politik Indonesia yang dirilis Selasa (8/1). Survei itu dilakukan 16-26 Desember 2018 dengan sampel 1.220 responden dan margin of error 2,9%.

Yang juga menggembirakan ialah rakyat yang tidak tahu/tidak menjawab siapa yang bakal dipilih menjadi presiden hanya 9,2%. Masih ada waktu di masa kampanye ini untuk membuat mereka tahu siapa yang dipilih.

Saya pendukung Jokowi (pengakuan ini demi tegaknya etika). Sudah tentu saya merasa ayem bila pemilu diselenggarakan ketika survei dilakukan, Jokowi terpilih menjadi presiden untuk masa jabatan kedua.

Ayem karena perolehan suara Jokowi-Ma'ruf Amin unggul 20,1%. Seandainya semua (9,2%) yang tidak tahu/tidak menjawab memilih Prabowo Sandiaga Uno, hasilnya masih bikin saya ayem, yaitu Jokowi-Amin unggul 10,9%. Bahkan, apabila margin of error negatif (-2,9%) dimasukkan, Jokowi-Amin masih unggul 8%.

Akan tetapi, apa arti rasa ayem itu? Digali lebih dalam ruang publik diwarnai perdebatan yang tidak bermutu. Kata lembaga survei Indikator,  informasi yang beredar bukan mengenai rekam jejak kinerja capres dan cawapres, melainkan isu yang menyerang personal setiap kandidat.

Emosi pemilih dibahasakan sebagai diaduk-aduk dengan bermacam isu personal yang belum tentu kebenarannya. Katanya, bila pun ada percakapan tentang kinerja, itu hanya sebatas untuk menimbulkan kemarahan publik, belum dimaksudkan untuk mencari solusi yang berbasis fakta.

Tentu tidak ada yang baru bahwa ruang publik dirasuki media sosial yang berisi kebohongan/hoaks. Seperti berjayalah post-truth. Orang tidak percaya fakta objektif. Orang lebih percaya keyakinan pribadi. Kendati demikian, survei itu menunjukkan kepercayaan yang tidak tergoyahkan.  

Betapa pun sadisnya isu yang menyerang capres secara personal, toh yang cinta Jokowi tetap saja mencintainya. Mayoritas yang mencintai Jokowi tidak percaya dengan isu-isu yang menerpa Jokowi. Demikian pula yang cinta Prabowo. Indikator menyimpulkan, "Ini membuktikan bahwa sikap partisan terhadap calon presiden menentukan sikap terhadap informasi, bukan sebaliknya."

Sikap partisan itu menghasilkan Jokowi meraih kemenangan. Saya ayem. Namun, itu tidak menghilangkan kegusaran saya bahwa sedikit atau banyak sedang terjadi kematian fakta objektif di ruang publik.

Ruang publik mestinya dipelihara bersama agar jernih dan bermutu. Rasa ayem itu seyogianya milik semua anak bangsa. Siapa pun terpilih menjadi presiden, presiden kita bersama.

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Sekelompok pendukung calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno, Kamis (9/5), berencana menggelar aksi mendesak KPU untuk mendiskualifikasi pasangan 01 Joko WIdodo-Ma'ruf Amin. Apakah Anda setuju dengan pengerahan massa untuk memaksakan kehendak kepada KPU?





Berita Populer

Read More