Kurang Tidur dan Risiko Diabetes

Penulis: Xinhua/Hym/X-5 Pada: Rabu, 11 Nov 2015, 00:00 WIB Sela
Kurang Tidur dan Risiko Diabetes

MI/DUTA

PENELITIAN terbaru oleh tim Universitas Colorado, AS, mengungkapkan bahwa kurang tidur dapat meningkatkan risiko diabetes karena mengurangi sensitivitas tubuh terhadap regulasi kadar gula darah yang diproses insulin.

Dalam studi tersebut, tim menganalisis 16 pria dan perempuan saat berusia 20-an. Tes darah kemudian menunjukkan mereka yang tidur hanya 5 jam per malam memiliki penurunan sensitivitas terhadap insulin, yang dapat memicu risiko terkena diabetes.

Sebaliknya, ketika responden tidur 9 jam semalam, sensitivitas insulin kembali ke tingkat normal. Namun, itu masih belum cukup untuk mengembalikan sensitivitas insulin intravena ke tingkat dasar.

Penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Current Biology itu juga mengaitkan masalah tidur tidak cukup dengan berbagai penyakit seperti obesitas, sindrom metabolis, gangguan mood, gangguan kognitif, dan kecelakaan.

 

Berita Terkini

Read More

Kolom Pakar

Read More

Poling

Setujukah Anda aparat keamanan untuk mengusut tuntas dan menindak tegas terorisme di Indonesia?





Berita Populer

Read More