Mendagri: Pemilu Serentak Upaya Sinkronisasi Pusat-Daerah

Penulis: Antara Pada: Selasa, 12 Feb 2019, 17:02 WIB Politik dan Hukum
Mendagri: Pemilu Serentak Upaya Sinkronisasi Pusat-Daerah

ANTARA /Rivan Awal Lingga/hp

MENTERI Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengatakan pemilu serentak 2019 menjadi upaya sinkronisasi program pemerintah pusat dan daerah.

"Konsolidasi demokrasi lewat Pilkada Serentak, Pileg dan Pilpres ini semata-mata untuk menyinkronkan program strategis pemerintah pusat dan daerah," kata Tjahjo dalam acara Rembuk Nasional Pendidikan dan Kebudayaan tahun 2019 di Gedung Pusdiklat Kemendikbud di Sawangan, Depok, Jawa Barat, hari ini, sebagaimana siaran pers Kapuspen Kemendagri, di Jakarta.

Tjahjo mengatakan nantinya janji kampanye presiden terpilih masuk kepada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dan dijalankan oleh provinsi dan kabupaten/kota serta harus sesuai dengan program prioritas janji gubernur, janji bupati/wali kota agar semua serasi dan selaras.

Penyusunan program presiden terpilih dengan kepala daerah terpilih dapat berpedoman pada Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) karena mengacu pada Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional (RPJMN).

Tjahjo mencontohkan, sinkronisasi dan penyelarasan program pemerintah pusat dan daerah tercermin dari pembangunan infrastruktur yang kian pesat?dan manfaatnya bisa dinikmati oleh seluruh masyarakat Indonesia termasuk di daerah.

Lebih jauh dia berharap pesta demokrasi yang akan digelar dalam helatan Pemilu Serentak Tahun 2019, dapat diikuti dengan sebaik-baiknya oleh seluruh lapisan masyarakat dengan cara menggunakan hak pilihnya masing-masing.

Dia menekankan, kesuksesan dan kesejahteraan masyarakat dalam lima tahun ke depan akan sangat ditentukan oleh presiden dan wakil rakyat terpilih yang ditentukan pada saat pencoblosan 17 April 2019.

Tjahjo mengingatkan bahwa dalam pemilu serentak 2019 masyarakat akan mencoblos lima kertas suara ?masing-masing untuk memilih capres-cawapres, anggota DPR RI, DPD RI, DPRD Provinsi, serta DPRD Kabupaten/Kota.

"Kalau ini berhasil, tahun 2024 nanti ditambah lagi dua kertas suara untuk memilih gubernur dan bupati/walikota, jadi tujuh kertas suara. Maka diperlukan sosialisasi yang baik," kata Tjahjo. (OL-4)

Berita Terkini

Read More

Poling

Pemungutan suara Pemilu Presiden dan Wapres (Pilpres) 2019 telah terlaksana. Saat ini, penghitungan manual masih berlangsung oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU). Perhitungan berjalan paralel dengan real count berbasis teknologi informasi (TI) oleh KPU. Hanya saja, terjadi beberapa kesalahan dalam input data dalam proses real count. Bagaimana menurut Anda seharusnya sikap KPU?





Berita Populer

Read More