Pasang Wifi di Pesawat, Citilink Investasi US$40 Juta

Penulis: Antara Pada: Kamis, 17 Jan 2019, 12:00 WIB Ekonomi
Pasang Wifi di Pesawat, Citilink Investasi US$40 Juta

Pesawat Citilink -- MI/Nurul
Pesawat Citilink mendarat perdana di Bandara Internasional Jawa Barat (BIJB) Kertajati, Kabupaten Majalengka, Jawa Barat pada 8 Juni 2018 lalu.

MASKAPAI Citilink Indonesia akan memasang wifi di 50 pesawat dengan investasi sebesar US$40 juta.

"Kontrak 50 pesawat untuk Citilink itu US$40 juta," kata Direktur Utama PT Mahata Aero Teknologi Muhamad Fitriansyah saat ditemui di Denpasar, Rabu (16/1).

Dia menyebutkan untuk kontrak sepanjang 2019 akan memasang wifi di 24 pesawat Garuda Indonesia Group, rinciannya delapan pesawat Citilink dan enam pesawat Garuda Indonesia.

Untuk total pemasangan wifi, lanjut dia yakni 203 pesawat baik Garuda Indonesia, Citilink Indonesia, termasuk Sriwijaya Air.

"Sudah termasuk Sriwijaya, tapi tidak semua," katanya.

Dia mengatakan pemasangan untuk satu pesawat, yakni empat hari. Fitriansyah lebih lanjut menjelaskan teknologi wifi tersebut menggunakan satelit dan berkapasitas 50 megabite.

Baca juga: Citilink Indonesia Resmikan Wifi Gratis dalam Penerbangan

Untuk mengantisipasi cuaca, dia menjelaskan, pihaknya sudah mengantisipasi karena Indonesia merupakan negara tropis dengan awan tebal dan curah hujan tinggi.

"Jadi, untuk menghindari awan tebal, curah hujan tinggi kita mengantisipasinya satelit itu menambatkannya ke tempat lain dulu agar stabil," katanya.

Sebelumnya, lanjut dia, juga telah dilakukan uji coba terlebih dahulu dalam lima hari berturut-turut dengan pemakaian 20-25 megabite.

Fitriansyah mengatakan uji coba tersebut menyebabkan tingkat keterisian penumpang dari 60% menjadi 81%.

"Jadi, Insyaallah tiga hingga enam bulan ke depan kita siap memasang juga di pesawat Garuda," katanya.

Pemasangan tersebut juga bekerja sama dengan PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia (GMF) serta Immarsat sebagai satelit dan Lufthansa Technik untuk perangkat lunak dan keras.

Dia merinci wifi bisa mengakses media sosial, aplikasi chat, dan email, untuk yang sifatnya menelepon tidak bisa digunakan. Wifi dalam penerbangan bisa aktif setelah tanda sabuk pengaman dimatikan dan sebelum mendarat.

Dalam kesempatan sama, Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara Avirianto mengatakan proses perizinan pemasangan wifi selama satu bulan.

Ia menambahkan pengecekan wifi juga akan dievaluasi dalam pemeriksaan kelaikan (ramp check) selama tiga bulan. Aviarianto mengaku pemasangan wifi pesawat tidak mengganggu navigasi penerbangan.

"Navigasi tidak masalah, makanya diizinkan. Apabila mengganggu kita suruh matikan," jelas dia. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

Minggu (17/2) akan digelar debat kedua Pilpres 2019. Debat kali ini akan mengangkat tema energi, pangan, infrastruktur, sumber daya alam, dan lingkungan hidup. Menurut Anda siapa yang akan unggul dalam debat kedua ini?





Berita Populer

Read More