Gara-Gara Impor Migas, Defisit Dagang Berlanjut Tahun Ini

Penulis: Andhika Prasetyo Pada: Jumat, 11 Jan 2019, 19:00 WIB Ekonomi
Gara-Gara Impor Migas, Defisit Dagang Berlanjut Tahun Ini

MI/Rommy Pujianto

MENTERI Koordinator bidang Perekonomian Darmin Nasution memprediksi Indonesia belum akan mengalami surplus neraca perdagangan tahun ini. Selama Indonesia belum mampu menekan impor minyak dan gas (migas), surplus neraca dagang akan sulit dicapai.

"Neraca perdagangan kita itu yang berat di migasnya," ujar Darmin di kantornya, Jakarta, Jumat (11/1).

Ia menyebutkan, terakhir kali Indonesia mengalami surplus migas adalah pada 2001. Setelah itu, kondisinya terus memburuk hingga saat ini menyumbang defisit yang sangat besar.

"Sekarang nonmigas kita surplus, tapi defisit migasnya terlalu besar sehingga totalnya jadi defisit," sebutnya.

Sepanjang Januari hingga November 2018, sektor migas menyumbang defisit sebesar US$12,15 miliar. Adapun sektor nonmigas mampu mencapai surplus senilai US$4,63 miliar.

Dari data tersebut terlihat jelas kinerja, baik di sektor nonmigas belum mampu menopang jebloknya perdagangan di sektor migas. Pada akhirnya Indonesia tetap mengalami defisit neraca perdagangan secara keseluruhan sebesar US$7,52 miliar. (A-2)

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Minggu (17/3) digelar debat ketiga Pilpres 2019. Debat kali ini diikuti oleh Calon Wakil Presiden Ma'ruf Amin dan Sandiaga Salahudin Uno. Debat ini akan mengangkat tema pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya. Menurut Anda siapa yang akan unggul dalam debat kali ini?





Berita Populer

Read More