Menteri Siti Minta ASN Perempuan Tingkatkan Kemampuan

Penulis: MICOM Pada: Rabu, 26 Des 2018, 19:12 WIB Media LHK
Menteri Siti Minta ASN Perempuan Tingkatkan Kemampuan

MI/M. Irfan

PEREMPUAN Indonesia masa kini adalah perempuan yang sadar, memahami dan memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan laki-laki. Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Siti Nurbaya mengatakan dalam dunia bekerja, ada kesempatan dan peluang yang sama antara laki-laki dan perempuan, namun harus diiringi dengan kemampuan.

"Untuk ASN perempuan, pilihannya tiada lain kecuali memang liat peluangnya, kemudian persiapkan diri dengan baik untuk mampu, serta jaga dan tingkatkan kemampuan”, tegas Menteri Siti, saat membuka talkshow memperingati Hari Ibu ke-90, di Jakarta, Rabu (26/12).

Baca juga: Kolaborasi Konservasi dalam Festival Gunung Ciremai 2018

Bertemakan “Bersama Meningkatkan Peran Perempuan dan Laki-Laki Dalam Membangun Ketahanan Keluarga Untuk Kesejahteraan Rakyat”, talkshow ini digelar KLHK untuk memberikan motivasi dan inspirasi kepada para ASN, sekaligus sebagai bentuk apresiasi atas prestasi ASN perempuan yang bekerja di bidang lingkungan hidup dan kehutanan.

Menteri Siti juga menuturkan, terdapat enam hal penting bagi perempuan untuk diingat, yaitu What do you want to be remember for; Who are you compare it yourself to; Why are you saying yes for everything; Say No, that your yes mean something; What do you really want to be this time next year; dan What kind of person do you want to be.

Saat ini, jumlah Eselon I dan II KLHK berjumlah 104 orang, dan 21 orang diantaranya adalah perempuan. Terkait hal ini, Menteri Siti meminta agar jajarannya dapat memberikan peluang yang obyektif kepada karyawan putri, asistensi, dan peningkatan kapasitas.

Acara talkshow kali ini menghadirkan lima srikandi tangguh di bidangnya. Mereka adalah Ni Made Lia Rimbawati, SPORC Balai Pengamanan dan Penegakkan Hukum LHK Wilayah Kalimantan; Theresia Irna, Pilot Ultralight BPKH Tanjung Pinang; Neneng Kurniasih, Pejabat Penyidik Pegawai Negeri Sipil LHK; Neneng Susanti, Kepala Kesatuan Pengelolaan Hutan Produksi Kerinci, Jambi; dan Vinda Damayanti Ansjar, Pejabat Pengawas Lingkungan Hidup.

Sebagai bentuk penghormatan bagi kaum Ibu, pada pagi hari sebelum acara talkshow, KLHK melaksanakan upacara bendera Peringatan Hari Ibu ke-90 di lingkungan kantor KLHK, yang diikuti seluruh pegawai. Bertindak sebagai inspektur upacara Laksmi Dhewanti, Staf Ahli Menteri Bidang Ekonomi dan Perdagangan Internasional.

“Peringatan Hari Ibu diharapkan mendorong semua pemangku kepentingan untuk memberikan perhatian, pengakuan akan pentingnya eksistensi perempuan dalam berbagai sektor pembangunan”, ucap Laksmi membacakan sambutan tertulis Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak.

Baca juga: Dana Rp106,23 Miliar SBSN untuk Peningkatan Wisata Taman Nasional

Sementara itu, ucapan belasungkawa juga tidak luput disampaikan  Menteri Siti atas kejadian Tsunami Selat Sunda yang peristiwanya bertepatan dengan PHI pada 22 Desember.

Dampak tsunami Selat Sunda juga dirasakan di sejumlah wilayah kawasan Taman Nasional Ujung Kulon. Tercatat dua orang Pegawai Harian Lepas (PHL) Balai TNUK yakni Rubani dan Sandi menjadi korban meninggal dunia. Sejumlah fasilitas Balai TNUK juga tidak luput terkena dampak, sehingga mengalami rusak sedang, hancur, bahkan hilang. (RO/OL-6)

 

 

Berita Terkini

Read More

Poling

Debat perdana Pilpres 2019 menjadi ajang untuk menunjukkan impresi para kandidat Pasangan Calon Capres-Cawapres nomor urut 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Menurut Anda siapa yang unggul di debat perdana ini?





Berita Populer

Read More