Wickremesinghe Diambil Sumpah Menjadi Perdana Menteri Sri Lanka

Penulis: Antara Pada: Minggu, 16 Des 2018, 17:30 WIB Internasional
Wickremesinghe Diambil Sumpah Menjadi Perdana Menteri Sri Lanka

ISHARA S. KODIKARA / AFP

RANIL Wickremesinghe dari Sri Lanka diambil sumpahnya untuk menjadi perdana menteri di hadapan Presiden Maithripala Sirisena, kata media setempat pada Ahad.

Upacara pengambilan sumpah itu tampaknya mengakhiri krisis politik, yang mulai terjadi pada Oktober ketika ia digulingkan melalui keputusan
mendadak.

Wickremesinghe diambil sumpah sekitar pukul 11.15 waktu setempat, yang dipandang sebagai waktu menguntungkan bagi Wickremesinghe, yang  mengambil alih jabatan itu untuk kelima kali.

Negara pulau di Asia Selatan itu mengalami ketakstabilan setelah Sirisena menggantikan Wickremesinghe dengan Mahinda Rajapaksa, yang sudah dua kali dipecat parlemen. Rajapaksa mengundurkan diri pada Sabtu sementara pemerintahan dibayangi kemandekan.

Ketua parlemen Sri Lanka, Karu Jayasuriya, pada Kamis (15/11) mengatakan, dalam pandangannya negara itu tidak memiliki perdana menteri atau kabinet setelah mosi tidak percaya disahkan.

Baca juga: RI-Taiwan Tingkatkan Perlindungan Pekerja

Parlemen mengesahkan mosi tersebut terhadap Perdana Menteri Mahinda Rajapaksa, yang baru-baru ini diangkat dan pemerintahnya, dengan dukungan 122 di antara 225 anggota badan legislatif itu.

Namun Presiden Maithripala Sirisena dalam sepucuk surat kepada ketua parlemen itu menyatakan ia tidak dapat menerima mosi tidak percaya tersebut karena ketua parlemen sepertinya telah mengabaikan konstitusi, prosedur parlemen dan tradisi.

Presiden Sirisena, yang memicu krisis dengan memecat PM Ranil Wickremesinghe dan menunjuk Rajapaksa untuk menduduki jabatan itu Oktober, membubarkan parlemen pekan lalu dan memerintahkan pemilihan sebagai cara untuk memecah kebuntuan.

Tetapi Mahkamah Agung memerintahkan penangguhan dektrit presiden itu pada Selasa hingga mahkamah mendengar petisi-petisi yang menantang langkah tersebut sebagai tindak sesuai konstitusi.

Keputusan Presiden Sirisena membubarkan parlemen, yang memperburuk krisis politik besar, yang sudah terjadi, mengundang kecaman dari kekuatan Barat, termasuk Amerika Serikat dan Inggris.

Sirisena membubarkan parlemen pada Jumat malam (9/11), hanya lima hari sebelum parlemen bersidang lagi dan presiden itu dalam posisi berbahaya kehilangan jabatan akibat mosi tidak percaya. Ia juga menyerukan pemilihan umum pada 5 Januari.

Presiden memicu perebutan kekuasaan ketika memecat PM Wickremesinghe pada akhir bulan lalu dan memilih Rajapaksa, orang kuat pendukung China, yang didepak Sirisena dari jabatannya pada 2015. (OL-3)
 

Berita Terkini

Read More

Poling

Minggu (17/3) digelar debat ketiga Pilpres 2019. Debat kali ini diikuti oleh Calon Wakil Presiden Ma'ruf Amin dan Sandiaga Salahudin Uno. Debat ini akan mengangkat tema pendidikan, kesehatan, ketenagakerjaan, sosial, dan budaya. Menurut Anda siapa yang akan unggul dalam debat kali ini?





Berita Populer

Read More