Darmin Prediksi Defisit Transaksi Berjalan bakal Melebar

Penulis: Antara Pada: Jumat, 09 Nov 2018, 14:55 WIB Ekonomi
Darmin Prediksi Defisit Transaksi Berjalan bakal Melebar

ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

MENTERI Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution memprediksi defisit transaksi berjalan (current account deficit/CAD) pada kuartal III-2018 akan melebar dibandingkan kuartal sebelumnya.
    
"Kelihatannya perkiraannya begitu, melebar dari kuartal II. Kenapa? Karena memang pertumbuhan ekonomi kita tetap tinggi sehingga impornya jalan," ujar Darmin saat ditemui di Kantor Menko Perekonomian, Jakarta, Jumat (9/11).
    
Selain itu, lanjut Darmin, faktor perang dagang antara AS dan Tiongkok serta sejumlah negara lainnya, juga mememangaruhi kinerja ekspor sehingga semakin menekan neraca transaksi berjalan.
  
"India bikin bea masuk tinggi terhadap CPO, ekspor kita ke AS sedikit melambat, dan sebagainya. Ini bagian dari prosesnya," kata Darmin.

Menurut Darmin, defisit transaksi berjalan pada kuartal III-2018 berpotensi mencapai di atas 3% dari PDB, batas aman besaran defisit. Namun, ia menilai hal tersebut tidak perlu terlalu dikhawatirkan.
   
"Kemungkinan di atas tiga persen, tapi ya itu bukan menjadi sesuatu yang mengkhawatirkan. Apalagi sekarang capital inflow mulai masuk setelah Rupiah menguat," ujar Darmin.

 

Baca juga: Kenaikan PPh Impor Signifikan Turunkan Defisit Transaksi Berjalan

  
Berdasarkan data Bank Indonesia (BI), defisit transaksi berjalan pada triwulan II-2018 tercatat delapan miliar dolar AS atau 3,04% dari produk domestik bruto (PDB) atau lebih tinggi dibandingkan defisit triwulan sebelumnya sebesar US$5,7 miliar atau 2,21% dari PDB.
    
Kendati pada triwulan kedua defisit transaksi berjalan sudah mencapai batas maksimal yang dianggap aman yaitu tiga persen, namun jika dihitung per semester I-2018, maka defisit transaksi berjalan baru mencapai 2,6% dari PDB. (OL-3)

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More