Diharapkan tidak Ada Tekanan Terlalu Besar Terhadap Cadangan Devisa

Penulis: Fetry Wuryasti Pada: Minggu, 14 Okt 2018, 11:45 WIB Ekonomi
Diharapkan tidak Ada Tekanan Terlalu Besar Terhadap Cadangan Devisa

ANTARA FOTO/ICom/AM IMF-WBG/Jefri Tarigan

DEPUTI Gubernur Bank Indonesia Dody Budi Waluyo mengatakan, dari banyak pertemuan dia dengan investor dan lembaga rating selama pertemuan tahunan IMF-World Bank 2018 ini,  semua melihat Indonesia masih menarik dengan diferensial suku bunga yang cukup menarik untuk menanamkan dananya di indonesia.

Dengan dua skenario yaitu perbaikan di transaksasi berjalan dan proyeksi pertumbuhan ekonomi yang lebih baik daripada negara lain yang tanpa kebijakan, adanya selisih suku bunga yang menarik diharapkan ada perbaikan dari sisi defisit transaksi berjalan dan arus modal masuk.

"Dengan demikian memang pada akhirnya kita bicara devisa. Harapannya, adalah tidak ada tekanan yang terlampau besar kepada devisa dari sisi pembentukan cadev," ujar Dody di Nusa Dua, Bali, Sabtu (13/10).

Dalam jangka pendek juga diperlukan menstabilisasi nilai tukar. Optimalisasinya dari tiga pilihan kebijakan yaitu menaikkan suku bunga, menaikkan intervensi, dan melakukan depresiasi nilai tukar secara bertahap.

"Itu tetap menjadi pilihan kombinasi kebijakan optimalisasi yang dilakukan bank sentral dalam jangka pendek ini. Harapan kita tentu rupiah kembali terbentuk secara fundamental menguat karena ada perbaikan supply valas dan ada sedikit pembatasan dari demand valasnya," tukas Dody. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

DRAMA penganiayaan Ratna Sarumpaet akhirnya terbongkar. Kisah hayalan Ratna itu menjadi ramai dipublik setelah beredar foto muka lebam dan membuat Capres Prabowo Subianto menggelar konpers khusus untuk mengutuk kejadian itu pada pada Selasa (2/10) malam. Acara ini bahkan disiarkan secara langsung TV One dengan menyela acara Indonesia Lawyers Club yang membahas soal gempa di Sulteng. Kejahatan memang tidak ada yang sempurna. Beberapa netizen mengungkap beberapa kejanggalan dan dugaan ini diperkuat hasil penyelidikan polisi. Akhirnya, Ratna pun mengakui kebohongannya. Dia mengaku mendapat bisikan setan untuk berbohong. Walau sudah ada pengakuan Ratna, Kadivhumas Polri Irjen Setyo Wasisto menegaskan tetap akan melakukan proses hukum karena kasus ini sudah bergulir dan menimbulkan keresahan. Apakah Anda setuju dengan sikap Polri ini?





Berita Populer

Read More