Polres Banyumas Gelar Simulasi Pengamanan Pemilu 2019

Penulis: Liliek Dharmawan Pada: Minggu, 16 Sep 2018, 17:00 WIB Nusantara
Polres Banyumas Gelar Simulasi Pengamanan Pemilu 2019

ANTARA/Idhad Zakaria

POLRES Banyumas, Jawa Tengah (Jateng) menggelar simulasi pengamanan Pemilu 2019 yang berlangsung di Alun alun Purwokerto, Minggu (16/9). Simulasi itu dilangsungkan untuk melatih dan meningkatkan kemampuan anggota kepolisian dalam menangani dan mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terjadi.

Dalam simulasi yang mulai digelar pada pukul 08.00 WIB itu, ada ratusan warga yang tidak puas dengan hasil Pemilu kemudian menggeruduk Kantor KPU Banyumas. Kerusuhan tidak dapat dihindarkan, sehingga polisi melakukan langkah tegas dalam melakukan penindakan. Dalam penanganannya, Polres Banyumas mengerahkan mobil water canon dan pasukan penembak jitu serta anjing pelacak. Bahkan, ada pasukan Jibom yang mengamankan benda misterius dan meledakkannya.

Kapolres Banyumas Ajun Komisaris Besar Bambang Yudhantara Salamun mengatakan pihaknya mulai melakukan latihan berupa simulasi pengamanan Pemilu 2019.

"Pada 23 September mendatang sudah akan mulai kampanye sehingga kami harus menyiapkan personel supaya secara maksimal dapat melakukan tugas pengamanan. Nantinya, kami melibatkan 2/3 kekuatan atau sekitar 1.100 personel untuk diterjunkan. Selain itu, ada tambahan pengamanan dari Brimob, Sekolah Polisi Negara (SPN) dan TNI," katanya  usai acara simulasi.

Menurut Kapolres, jika dibandingkan dengan pelaksanaan Pilkada 2018 lalu, pengamanan akan lebih ketat pada pelaksanaan pengamanan Pemilu 2019 mendatang.

"Di Banyumas ada 5.437 tempat pemungutan suara (TPS) dan sekitar 741 calon legislatif (Caleg) baik DPRD kabupaten, DPRD provinsi, DPR maupun DPD. Khusus pengamanan kampanye mereka, kami siap sewaktu-waktu untuk melakukan pengamanan," tegasnya.

Di tempat yang sama, Pejabat (Pj) Bupati Banyumas Budi Wibowo mengapresiasi kepolisian yang menggelar simulasi pengamanan Pemilu 2019.

"Latihan persiapan Pemilu 2019 sudah cukup memadai. Kami berharap, apa yang ada dalam simulasi tersebut menjadi prosedur tetap (protap) di dalam pengamanan. Kami juga meminta segala potensi yang kemungkinan terjadi bisa diantisipasi secara dini," tambahnya. (OL-2)

Berita Terkini

Read More

Poling

MENTERI Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan berdasarkan pembicaraan dengan Google, raksasa internet itu akan berhenti menerima iklan politik jelang Pilpres 2019. Ini merupakan kebijakan pihak Google untuk tidak terlibat dalam ranah politik. Bagaimana menurut Anda kebijakan Google ini?





Berita Populer

Read More