Masa Tanggap Darurat Gempa Lombok Diperpanjang 2 Pekan

Penulis: Whisnu Mardiansyah Pada: Jumat, 10 Agu 2018, 13:40 WIB Nusantara
Masa Tanggap Darurat Gempa Lombok Diperpanjang 2 Pekan

ANTARA/AHMAD SUBAIDI

MASA tanggap darurat bencana gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat, diperpanjang. Sebab, gempa susulan masih terjadi.

Penetapan masa tanggap darurat berdasarkan keputusan dari Gubernur NTB Muhammad Zainul Majdi atau Tuan Guru Bajang. Perpanjangan masa tanggap darurat bencana berlaku mulai 11 Agustus 2018.

"Sedianya, masa tanggap darurat berakhir pada 11 Agustus 2018. Namun, melihat kondisi alam yang seperti ini, kemungkinan akan dilanjutkan sampai dengan 14 hari ke depan," kata Komandan Satuan Tugas Penanggulangan Bencana Gempa Lombok Kolonel Ahmad Rizal Ramdhani di Posko Terpadu Kecamatan Tanjung, Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat, Jumat (10/8).

Bantuan pun ditambah untuk memulihkan kondisi di Lombok. Tujuannya mempercepat proses evakuasi korban yang tertimpa reruntuhan bangunan.

"Dalam waktu dekat datang personel TNI Angkatan darat atau satu Resimen Zeni Konstruksi/Cakti Ring Karma (atau Menzikon), kemudian tambah lagi 3 batalion dari Jakarta. Aat berat juga akan datang lagi untuk membantu evakuasi," jelas Rizal.

Gempa susulan masih terjadi di wilayah Lombok. Guncangan yang paling terasa yaitu pada Kamis (9/8), sekitar pukul 13.25 Wita. Gempa berkekuatan 6,2 SR.

Pantauan Medcom.id di Desa Medana, guncangan membuat warga panik. Warga berlarian keluar dari bangunan. Mereka menghindari terkena dampak guncangan yaitu reruntuhan bangunan.

Badan Meteorologi, Klimatalogi, dan Geofisika (BMKG) menginformasikan titik gempa berada 6 kilometer Barat Laut Lombok Utara, atau tepatnya  8.36 Lintang Selatan, 116.22 Bujur Timur. Pusat gempa berada di kedalaman 12 Km.

Gempa dengan skala paling besar terjadi pada Minggu (5/8), yaitu berkekuatan 7,0 SR. Hingga berita ini dimuat, sebanyak 259 warga meninggal karena tertimpa bangunan yang ambruk setelah gempa. Lebih 1.000 orang terluka. (Medcom/OL-3)

Berita Terkini

Read More

Poling

Tingkat kelulusan calon pegawai negeri sipil dalam tes seleksi kompetensi dasar kurang dari 10% atau sekitar 128.236 yang memenuhi ambang batas. Padahal, jumlah peserta yang diperlukan lolos ke tahap seleksi kompetensi bidang (SKB) adalah tiga kali dari jumlah formasi yang dibuka. Karena itu, pemerintah berencana mengurangi nilai ambang batas dan menurunkan 10 poin nilai untuk tes intelegensia umum. Setujukah Anda dengan rencana pemerintah itu?





Berita Populer

Read More