Trump Rilis Surat dari Kim Jong Un

Penulis: Denny Parsaulian Pada: Jumat, 13 Jul 2018, 10:30 WIB Internasional
Trump Rilis Surat dari Kim Jong Un

AFP/THE WHITE HOUSE

PRESIDEN AS Donald Trump pada Kamis (12/7) kembalk mengisyaratkan optimisme tentang upaya untuk mengakhiri kebuntuan nuklir dengan Korea Utara dengan men tweet surat dari Kim Jong Un.

Surat empat paragraf --sebuah surat resmi yang optimistis dengan suara-suara Kim berharap dan berbicara tentang kepercayaan pada Trump-- tertanggal 6 Juni adalah hari saat Menlu AS Mike Pompeo mendarat di Korea Utara untuk mengadakan pembicaraan dengan rezim Kim.

"Catatan yang sangat bagus dari Pemimpin Kim dari Korea Utara," Trump men-tweet di samping salinan surat itu. 

"Kemajuan besar sedang dibuat!"

Kepada Trump, Kim menggambarkan pertemuan 12 Juni di Singapura dan pernyataan bersama yang dihasilkan, sebagai awal dari perjalanan yang berarti.

"Saya sangat percaya bahwa kemauan yang kuat, upaya tulus dan pendekatan yang unik dari diri saya dan Yang Mulia Tuan Presiden yang bertujuan membuka masa depan baru antara DPRK dan AS, pasti akan terwujud," tulis Kim, menurut terjemahan di-tweet oleh presiden.

"Saya sangat menghargai upaya yang energik dan luar biasa yang dilakukan oleh Yang Mulia Bapak Presiden untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara dan penerapan pernyataan bersama yang setia," tambahnya.

Kim juga berharap, kepercayaan dan keyakinan yang tak berubah pada Yang Mulia Tuan Presiden akan semakin diperkuat dalam proses mengambil tindakan praktis di masa depan.

Pompeo pergi ke Pyongyang selama dua hari pekan lalu dalam upaya untuk menyempurnakan komitmen denuklirisasi yang dibuat selama pertemuan bersejarah bulan lalu.

Berbicara setelah itu di Tokyo, Pompeo bersikeras bahwa pembicaraan itu membuahkan kemajuan dan dilakukan dengan itikad baik.

Tetapi pandangan Pyongyang sangat negatif, sangat berbeda, dengan Utara mengeluarkan peringatan bahwa masa depan proses perdamaian sedang terancam oleh tuntutan sepihak dan sikap seperti gangster AS pada perlucutan senjata nuklirnya.

Korea Utara telah lama menyampaikan tujuan denuklirisasi, yang dilihatnya sebagai proses panjang perlucutan senjata multilateral di seluruh semenanjung Korea, bukannya pembongkaran sepihak persenjataan nuklirnya.

Pompeo telah bersikeras bahwa sanksi ekonomi yang keras yang dikenakan pada Korea Utara akan tetap berlaku sampai denuklirisasi berakhir sepenuhnya dan diverifikasi.

Namun saat Trump merilis catatan Kim ini, AS tetap meminta Dewan Keamanan PBB untuk menghukum Korea Utara setelah penemuan Pyongyang melanggar pembatasan impor minyak olahan.

Menurut dokumen yang dilihat oleh AFP, AS mengirim laporan kepada komite sanksi PBB yang memperkirakan setidaknya 759.793 barel produk minyak telah dikirim ke Korea Utara antara 1 Januari dan 30 Mei, jauh di atas kuota tahunan yang ditetapkan pada 500.000 barel di bawah resolusi sanksi yang diadopsi pada Desember.

Pasokan ilegal disediakan melalui pengiriman kapal ke kapal di laut menggunakan tanker Korea Utara. Seperti menurut laporan itu.

Amerika Serikat meminta komite sanksi PBB untuk menyatakan Korea Utara telah melanggar kuota yang disetujui PBB dan memerintahkan penghentian segera semua transfer produk minyak olahan ke Korea Utara.

Komite itu diperkirakan akan membutuhkan waktu lima hari untuk mempertimbangkan permintaan itu, yang diperkirakan akan diblokir oleh Tiongkok dan Rusia.

Secara terpisah, para pejabat Korea Utara tidak muncul pada pembicaraan yang direncanakan dengan AS pada Kamis (12/7) untuk membahas pemulangan sisa-sisa tentara Amerika yang tewas selama Perang Korea 1950-53.

Mengembalikan jenazah adalah bagian dari kesepakatan yang ditandatangani oleh Kim dan Trump di Singapura.

Pompeo mengatakan tim Pentagon akan bertemu dengan pejabat Utara pada sekitar Kamis di perbatasan antar Korea untuk membahas pemulangan tersebut.

Juru bicara Departemen Luar Negeri Heather Nauert mengatakan, Korea Utara menelepon sekitar tengah hari untuk mengatakan pertemuan itu akan ditunda hingga 15 Juli.

"Kami akan siap," kata Nauert.

Pejabat pertahanan telah mengirim lusinan data ke Panmunjom untuk mengantisipasi penerimaan sisa-sisa pasukan AS.

Pentagon mengatakan Pyongyang telah mengindikasikan beberapa kali bahwa mereka memiliki 200 set sisa yang mungkin milik tentara AS yang tewas dalam perang. Namun para pejabat Pentagon memperingatkan tidak jelas berapa banyak yang Korea Utara siapkan untuk diserahkan.

Pada 20 Juni, Trump secara keliru mengatakan 200 jenazah manusia telah dikirim kembali dari Korea Utara.

Pada Senin, juru bicara Pentagon Kolonel Rob Manning mengatakan Departemen Pertahanan tetap bersiap untuk menerima sisa-sisa itu. (AFP/OL-3)

Berita Terkini

Read More

Poling

MENTERI Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan berdasarkan pembicaraan dengan Google, raksasa internet itu akan berhenti menerima iklan politik jelang Pilpres 2019. Ini merupakan kebijakan pihak Google untuk tidak terlibat dalam ranah politik. Bagaimana menurut Anda kebijakan Google ini?





Berita Populer

Read More